Today Woman’s Hero

Ga sabar banget pengen nulis cerita ini. Kejadiannya bukan hari ini sih, tapi tepatnya kemaren malem. Menggebu-gebu pengen nulis tapi apalah daya tubuh ini rasanya remuk redam ingin segera diistirahatkan. Bahkan saking capeknya, sampe nggak bisa mejemin mata untuk beberapa saat. Akhirnya ku ambil textbook biokimia analisis, bukan sengaja untuk belajar, sungguh, tapi untuk mempercepat proses menuju alam mimpi. Dan… ampuh. Tak terasa tiba-tiba udah pagi aja. hahahaha. Parah banget ya. Yah… mau gimana lagi. Daripada nggak tidur tidur. Dipikir-pikir, kalo orang lain kan biasanya pake dongeng gitu ya, tapi kalo aku agak canggih dikit, pake textbook. Tapi seriusan kalo aku diceritain dongeng atau cerita yang menarik, malah jatohnya nggak bisa tidur soalnya pengen dengerin ceritanya sampe akhir. Nah kalo pake textbook, lain lagi ceritanya soalnya males banget yang mau lanjutin materinya sampe akhir.

            Kenapa begitu tak sabarnya ingin cerita kejadian ini? Yup, karena cerita ini terjadi di luar batas kemampuanku yang selama ini aku pikir orang lain juga tak mampu. Ternyata aku salah, orang lain ada yang mampu. Kejadian ini juga wujud nyata dari skenario yang ku buat di bawah alam sadarku yang tak mampu ku realisasikan di dunia nyata. Ya ya ya, aku memang lemah dan penakut. Tapi setidaknya aku masih punya kesadaran untuk melakukan perlawanan, walaupun itu hanya di dalam hati dan khayalanku sahaja.

Continue reading