Maret, Udah Tanggal 20 Aja

241857_697122f4-55dc-11e4-b982-55d84908a8c2Enggak kerasa, eh kerasa sih, tiba-tiba udah tanggal 20 aja. Ngeh sih kalo udah tanggal 20, tapi belum sepenuhnya sadar kalau tanggal 20 itu artinya udah lewat setengah bulan di bulan ini. Nah, pertanyaan besarnya, pencapaian apakah yang teah dicapai di bulan ini? Sebelas hari lagi udah mau ganti bulan lo. Apakah masih sama seperti bulan kemarin? Merugi dong. Atau mungkin lebih buruk? Naudzubillah, harapannya sih lebih baik. Kalau dari segi mobilitas sih sepertinya bulan ini lebih baik. Seenggaknya di bulan Maret ini aku udah main ke Jogja demi sebuah masa depan #tsah. Akan aku ceritakan secara lebih detail di tulisan tersendiri untuk cerita petualanganku ke Jogja kemarin. Banyak ‘first time experience’ yang ku alami kemarin, seru kalo diinget-inget lagi sekarang, pas ngalamin? Seru juga sih tapi agak deg degan juga. Nah, dari segi aktivitas fisik juga di bulan Maret ini jauh lebih baik dari bulan kemaren bahkan bulan-bulan kemarennya juga. Aku sekarang jadi suka sekali olahraga, lebih tepatnya main bulutangkis. Awalnya sih main di halaman kosan, sempit sih tapi lumayan lah masih bisa keringetan juga. Saking sempitnya sampe-sampe kalau main tuh raket sering banget ngejangkau atap, jadi harus bisa ngira-ngira. Bukan apa-apa, raketnya bisa patah, kan sayang. Murah sih raketnya, tapi kan murah juga dibeli pake uang. Lantas setelah beberapa hari mahir main di halaman kosan, aku pun beranjak ke lapangan bulutangkis yang sebenarnya atas info dari seorang teman yang katanya di deket kosannya ada sebuah lapangan bulutangkis baru. Wah… bener-bener ladang amal deh bagi yang buat tuh lapangan. Kan bikin orang jadi sehat juga dapet pahala. Posisinya deket masjid lagi (yang ini ga ada hubungannya sih sama pahala, hahaha).

Jadwal main bulutangkis kita (aku dan temanku) di pagi buta. Biasanya dimulai jam 6.00 pagi sampe kita bosen aja. Biasanya sih paling lama sampe jam 8.00 pagi. Strategi ini berhasil, karena jarang-jarang bahkan bisa dibilang tak ada yang main bulutangkis di lapangan itu di jam segitu. Katanya sih warga sekitar situ lebih suka main jam 11 malem, buseeet, mending tidur kalo aku mah. Cukup lah ya pamer buktinya kalau bulan ini, dari segi kegiatan fisik lebih baik daripada bulan kemaren. Aku sebenernya juga sedang melakukan riset dengan probandus (objek penelitian) diri sendiri. Hipotesisnya sih, makin banyak kegiatan fisik (olahraga) yang dilakukan, maka rasa sakit yang biasa aku rasakan akan semakin menurun, syukur-syukur nggak ada. Apakah penelitian ini akan terima Ho (hipotesis) atau tolak Ho? Kita lihat saja satu atau dua hari ke depan. Seandainya hipotesisnya gini, semakin banyak kegiatan fisik yang dilakukan, maka kualitas tidur akan semakin baik. Nah, udah terima Ho mah kalau hipotesisnya kayak gini. Soalnya aku jadi tidur nyenyak pas sering olahrara, seriusan dah. Selain itu, badan semakin ringan, makin percaya diri, menjadi lebih berani, makin optimis jalani hari, terimakasih klinik tongfang wkwkwkw.

Wah… maret udah tanggal 20 aja nih. Harapanku sih, semoga sebelas hari ke depan aku akan segera mendapatkan kabar gembira dari ‘sesuatu’ yang akhir-akhir ini aku nantikan. Semoga penantian ini tidak sia-sia. Aminin dong. Amiiin. Nah gitu, kan cakep hahaha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s