Menghidupkanmu Lagi

cara-menghidupkan-komputerBerasa luamaaa banget nggak nulis blog. Bukan karena males ato gimana ya (ada malesnya juga sih dikit) tapi penyebab utamanya adalah karena laptopku nggak bisa diidupin. Kenapa nggak idup? Ya karena nggak ada baterainya, ya elah tinggal dicas lah, ya memang segampang itu solusinya tapi atuh gimana kalau chargernya lagi rusak. Benerin atau paling praktisnya beli charger yang baru. Iya sih, tapi berhubung aku belum begitu familiar dengan daerah sini jadi ku putuskan saja untuk memati surikan laptopku untuk beberapa hari. Laptop mati suri imbasnya juga mati surilah aktivitas tulis menulis di blog. Paling banter cuma sebatas blog walking lewat HP, kalau nulis lewat HP kayaknya nggak deh, bisa keriting nih jari dan pastinya bakalan nggak konsen banget karena keganggu sama notifikasi medsos. Aku tuh paling nggak tahan kalau nggak buka laptop, jadinya dengan niat yang sudah ku bulatkan, ku putuskan untuk membeli charger baru di sebuah mall di bekasi yang katanya pusat barang-barang elektronik gitu, namanya Bekasi Cyber Park (dibacanya BCP). Lumayan deket sih nih mall dari tempatku soalnya kalau nggak salah liat aku pernah lewatin nih mall. Jadinya sore-sore langsung cus deh ke tempat itu.

            Awalnya sih kepengen naik gojeg tapi berhubung jaraknya deket jadi ku putuskan untuk naik angkot saja, lebih murah juga, paling ya macet-macet dikit. Naiklah aku angkot pertama, ke tempat tujuan dua kali angkot kalau nggak salah, dan beneran dong muacet, karena nggak tahan jadinya aku turun aja. Jalan kaki sekitar 100 meteran buat ngecegat angkot yang kedua. Di tempatku berdiri itu adalah pangkalan angkot dan angkotnya lagi kosong melompong jadinya ku putuskan untuk berdiri di luar saja siapa tau ada angkot dari belakang yang langsung berangkat tanpa ngetem. Ada kali ya sekitar 15 menitan berdiri di pinggir jalan raya yang ruame banget dengan polusi kendaraan yang luar biasa bikin badmood dan angkotnya nggak dateng-dateng. Kemudian datanglah dua orang dari belakang yang kepengen juga naik angkot yang searah sama aku, nah barulah si abang-abang yang tadinya main kartu di pangkalan tanpa menghiraukan kehadiranku beranjak dari duduknya untuk menjalankan angkotnya. ‘Oh… jadi gitu, pilih kasih’ pikirku kala itu, sedikit baper hahaha. aku pun bergegas naik ke dalam angkot tapi tau nggak pas naik ternyata ada angkot dari belakang yang langsung berangkat dong. Tau gitu kan nggak buru-buru naik angkot yang ini tadi biar si abangnya tau rasa udah nyuekin aku (hahaha apa coba).

            Nyampe di perempatan menuju tuh mall, turunlah aku dari angkot dan kembali jalan kaki sekitar 200-300 meteran, luamayan menguras tenaga dan tau nggak apa yang terjadi? Sekitar 10 meteran pas mau nyampe mall nya, ternyata mall nya bukan BCP dong tapi BTC. Aduuuh, kebayang nggak gimana keselnya, aku memang pengingat yang buruk soalnya huruf awalnya sama-sama B, tapi pengingat yang sangat baik jika itu berkaitan denganmu, kamu… iya kamu… hahaha. Aku kecewa dong, tapi coba aja masuk siapa tau ada yang jualan charger laptop. Tapi pas liat sekiling, ternyata tak ada satu stand pun yang kaitannya sama laptop semuanya jualan HP dan yang kaitannya sama HP. Berhubung udah kepalang basah jadinya ku putuskan untuk tetap melanjutkan perjalanan dan alat transportasi yang paling ajib di kondisi kayak gini nih, apalagi kalau bukan bang gojeg. Tak butuh lama menunggu, datanglah abang gojeg dan langsunglah kita meluncur ke BCP.

            Sesampainya di BCP, ku mulailah mengedarkan pandangan, stand yang manakah yang sekiranya harus ku singgahi. Setelah sedikit mengamati, berhentilah aku di sebuah stand khusus yang tulisannya menerima service laptop. Ku tanyakan, bisakah kiranya mereka menyervice chargerku yang bermasalah, si mas masnya bilang kalau charger sebaiknya beli yang baru saja. Ku iyakan saja, bersamaan dengan itu ku keluarkan charger laptopku agar mereka tau spesifikasi charger yang ku inginkan. Salah satu dari mas mas penjaga stand meminta izin untuk membawa chargerku karena ingin mengambil tipe charger yang sama. Tak lama berselang datanglah si abang-abang dengan charger yang 99% sama. Aku pun tertarik dan ku tanyakan harganya,

“kalau kayak gini berapa mas?”

“kalau yang kayak gini (square) ori semua jadi harganya agak tinggi, 280 ribu” katanya

“pas nya berapa mas?” tanyaku mencoba menawar

“270 ribu” jawabnya

Ya elah minim banget motongnya, kataku dalam hati. Kemudian ku lanjutkan lagi

“ga bisa kurang lagi mas? Pas nya berapa” kataku menambahkan

“paling nih pas nya 250 ribu mbak, udah nggak bisa kurang lagi nih, udah mepet banget, soalnya yang kayak gini original”

“yah… nggak bisa 200 ribu ya mas” tanyaku sedikit maksa

“nggak bisa mbak”

“oh… ya udah kalau gitu” aku pun bergegas dari tempat itu dengan harapan si abang-abangnya manggilin lagi, hahaha (ini sih taktik kalau belanja baju di pasar) dan abangnya nggak manggil dong. Jadilah aku ke stand yang lain, nanyain harga dan hampir semua ngasih harga tak kurang dari 250 ribu, paling rendah 250 ribu. Aku bertekad buat nyari harga 200 ribu soalnya aku liat di toko online sepeti di lazada, tokopedia, ada kok yang harganya 200 ribu. Tapi masih agak was was kalau beli online takut ga masuk pas lagi dicas jadi mending beli langsung ke tempatnya. Aku mulai agak luluh untuk tak mempertahankan perbedaan harga 50.000 itu soalnya aku tahu, kalau tempat jual elektronik di mall itu sebenernya punya satu orang alias satu stand sama stand yang lain harganya beti (beda tipis) soalnya mereka semacam sekongkol harga gitu lah. Tapi setelah berkunjung ke stand yang terakhir ini membuat aku membulatkan tekad untuk mencari harga yang lebih murah, masak si abangnya bilang gini,

“kalau kayak gini emang segini harganya mbak (250 ribu), coba aja keliling-keliling semua toko di sini, paling juga dapet harganya 270 ribu” gitu coba, iuuuh…. abangnya nggak banget, orang mau beli ya terserah kita kan ya. Kalau nggak cocok harganya ya udah nggak usah dikasih, eh ini malah pake tambahan kata-kata yang tak mengenakkan. Jadinya aku pindah mall deh dengan tujuan pengen dapetin harga yang lebih murah dari yang abang-abang tadi tawarkan. Kan di Bekasi mall nya tuh jejeran kan ya, jadi tinggal jalan kaki doang. Beli minum dulu sebentar sambil duduk di emperan mall BCP sendirian. Melihat hiruk pikuk sekitar sambil makan crepes yang manisnya kelewatan. Pelajaran yang ku dapat, lain kali kalau beli crepes, beli yang asin aja jangan yang manis karena manisnya ‘aleg’ banget. Perjalanan pencarian charger pun dimulai, nyeberang jalan, lewatin jembatan penyeberangan. Eh pas mau turun ada orang jualan tahu gejrot, mampir deh sebentar. Makan di pinggir jalan sambil memperhatikan pak polisi yang ngatur lalu lintas yang sungguh ramai karena malam minggu kali ya. Pas makan tahu gejrot ternyata suara adzan magrib berkumandang. Karena lagi nggak sholat jadinya ku lanjutin deh makannya. Lumayan agak lama di pangkalan tahu gejrot. Si abang-abang penjual tahu gejrot masih belia sekali dan tak menunjukkan tanda-tanda untuk sholat magrib. Pengen deh bilang ke abangnya, bang kalau mau sholat, sholat aja dulu, biar saya yang jagain dagangannya. Tapi itu hanya berakhir di hati tak ku realisasikan, keberanian itu belum ada, ku putuskan untuk melanjutkan perjalanan setelah selesai makan.

            Sesampainya di mall yang dituju, ku lihat sekeliling ternyata buanyak sekali yang jualan HP dan tak ada tanda-tanda yang jualan laptop atau sejenisnya. Pupuslah harapanku, sempat terbesit rasa sesal kenapa tadi tak ku beli saja chargernya, tapi kalau inget perkataan si mas-mas tadi jadi nggak jadi deh nyeselnya. Ku putuskan untuk bertanya ke mbak-mbak, ternyata yang jualan laptop dan sejenisnya ada di lantai atas, satu lantai dari lantai tempatku berada. Langsunglah naik ke lantai atas dan pas nyampe, tempatnya lengang banget, cuma ada beberapa stand di sana dan penjual asesoris laptop hanya dua toko kalau tidak salah. Tak apalah siapa tahu ada, kadang di tempat yang tak didugalah kita akan mendapatkan hal yang kita inginkan. Langsung nanya ke mbak-mbaknya, apakah di toko itu jualan charger laptop atau nggak dan jualan dong dengan harga yang jauh banget 150 ribu. Murah banget kan, tapi beda sih, katanya yang ini KW soalnya bentuknya nggak square. Pas dicobain ke laptopku ternyata masuk. Sabodo teuing, mau KW lah, mau nggak square lah, yang penting berfungsi dan harganya murah, yang paling penting lagi aku nggak beli ke abang-abang yang ngomongnya sembarangan tadi. Abis beli charger laptop ku putuskan untuk berdiam sejenak untuk ngecas HP yang lobat soalnya mau pesen gojeg buat pulang nanti. Setelah terisi sekitar 15% ku putuskan ke lantai bawah buat nyari baju murah siapa tau ada. Setelah keliling ternyata mahal-mahal bo, nggak jadi deh yang mau beli. Pas mau ke pintu keluar malah nyasar, berasa muter-muter aja di tempat yang sama. Mana baterai HP makin menipis.

            Setelah nanya pak satpam, ketemulah tuh pintu keluar. Langsung ngemper di depan mall mega bekasi dan siap-siap ngorder gojeg dengan baterai yang minim pake banget. Pas mau ngorder, signalnya ilang dong, terus lama deh pokoknya, pas banget ya dalam keadaan kayak gini. Aku restart tuh HP dan order lagi, dan di detik-detik terakhir berhasil dong ngorder bang gojeg, langsung aku catet no. HP nya di HP yang satunya buat jaga-jaga takut HP mati dan beneran HP nya mati setelah nerima telepon dari bang gojeg kalau abangnya sekitar 10 menitan yang mau nyampe. Agak lama sih nunggunya, tapi nggak papa daripada pulang naik angkot, lebih nggak enak lagi. Di seberang jalan sepertinya ada abang gojeg yang lagi kebingungan, ku samperin aja dan bener dong ternyata itu abang gojeg yang tadi ku pesen, leganya bisa segera pulang, udah nggak sabar pengen menghidupkan kamu lagi oh… laptopku. Pelajaran hari ini, naiklah gojeg kalau buru-buru, cas HP sampe penuh baterainya sebelum bepergian, jangan liat-liat baju kalau nggak niat beli, jalan-jalan sendirian itu kadang perlu tapi berdua lebih baik sih apalagi bareng kamu, kamu iya kamu haha, terus… kalau udah dapet yang diinginkan langsung pulang jangan buang-buang waktu. Itu cerita satnite-ku yang jalan-jalan sendiri, bagaimana denganmu? Kamu iya kamu.

Advertisements

4 thoughts on “Menghidupkanmu Lagi

  1. Haha repot ya jadi perempuan kalo lagi belanja, aku sering mati gaya kalo lagi nganterin Ibuk belanja sayur di pasar. Luaamanya itu lho… mungkin perlu berdebat dulu ya kalo beli cabe 😀

    • Hahaha… begitulah perempuan, banyak pertimbangan… makanya enakan sendiri jd ga bikin org lain jd mati gaya wkwkw…. kecuali yg diajakin juga seneng belanja ato seenggaknya seneng nemenin belanja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s