Aneh

danbo-sleepSebelum memejamkan mata, ijinkan aku bercerita. Sebelum aku tidur, izinkan aku ngelantur. Aneh rasanya jika hal-hal aneh yang ku alami hari ini hanya ku nikmati sendiri, ingin ku berbagi agar keanehan ini tak terpendam dalam hati, yang nantinya akan ku bawa mati. Apa sih? Aneh banget. Lah… emang judulnya aneh. Aku akan memulai cerita dengan alur mundur biar kesan anehnya makin menjadi-jadi. Barusan tadi aku baru nonton film yang aneh, gaje (ga jelas) pake banget, dan rasanya rugi banget. Kok ada gitu ya film kayak gitu, kok bisa gitu ya ada orang yang mau bikin film kayak gitu, dan lebih anehnya lagi kok ada gitu ya yang mau nonton film itu, ampe akhir lagi, ampe selesai, dan orang itu aku. Beneran deh, kalau kalian nemuin film Jepang dengan judul “Afro Tanaka” pleaseee… jangan tonton, itu film ga bagus, ga ngerti kenapa ada film itu, gaje segaje-gajenya, rugi banget luangin waktu buat nonton film kayak gitu. Apa film itu dibuat biar orang yang nonton ngerasa rugi ya? kalau emang itu tujuannya, mereka sukses besar, karena aku ngerasa rugi, ampe ga abis pikir kenapa bisa nonton tuh film. Pasti pada penasaran, segaje apa sih filmnya? Mending jangan nonton deh, filmnya itu isinya orang aneh yang mau nyari pacar gitu soalnya udah janji sama temen-temen satu gengnya buat bawa pasangan ketika salah satu dari mereka nikah. Tapi prosesnya itu loh gaje banget. Aku spoiler aja udah ngerasa rugi, beneran deh, aku nggak pernah tuh seumur-umur nonton film sekosong, sekopong itu. Nggak ada pelajaran yang bisa diambil, nggak ada pengetahuan baru yang bisa ditiru, atau apa kek gitu. Beneran film yang kosong melompong. Pas filmnya udah selesai, dijamin kalian bakalan ngomong kayak gini ‘apa sih maksudnya?’, seriusan deh, nggak boong.

            Sebelum film itu, aku nonton sebuah film Korea ‘Always’ yang genrenya romance, romance gagal menurutku sih. Tapi ya nggak segaje ‘Afro Tanaka’ tadi. Kenapa gagal? Ya karena ceritanya ketebak banget, udah umum cerita kayak gitu. Seorang laki-laki yang berkorban demi pacarnya yang buta biar si pacar bisa ngeliat lagi si cowoknya kembali ke dunia boxing yang udah lama dia tinggalkan. Pas ceweknya udah dioperasi, si cowoknya menghilang biar si cewek selamat dari ancaman mafia yang menaungi dirinya. Singkat cerita si ceweknya udah sukses jadi pengrajin gerabah gitu, nah si cowoknya masuk rumah sakit karena ditusuk sama satu gengnya yang nggak seneng si cowok ini menang. Eh… di rumah sakit ketemu si cewek yang ternyata relawan di rumah sakit itu. Si cewek nggak ngenalin dong kan dulu dia buta. Akhirnya tak berapa si cowok keluar dari rumah sakit dan ke gerai gerabahnya si cewek tapi ceweknya nggak ada. Ternyata mereka ketemu di jalan karena ternyata anjingnya si cewek (yang dulu di kasih sama si cowok) ngenalin si cewek. Tapi ceweknya nggak ngeh. Pas dia balik ke gerainya si anjing masih ngegonggong gitu. Akhirnya si cewek sadar dan ngejar si cowok sambil nangis-nangis. Akhirnya mereka ketemu di danau yang dulu pernah mereka datangi. Dan ceritanya selesai, udah gitu aja. Bener-bener flat dan nggak ada klimaksnya sama sekali, nontonnya ya gitu datar. Aigooo… ngerasa rugi dikit, niatnya sih mau nonton lagi biar sedikit terobati rasa ruginya. Eh… pas nonton ‘Afro Tanaka’ malah makin ngerasa rugi seubun-ubun.

            Awal dari kejadian aneh yang kualami adalah kejadian tadi pagi. Aku pergi ke kampus dan melihat banyak perubahan yang terjadi di sana. Kantin kampus sekarang udah kayak mall. Kulihat banyak orang berpakaian layaknya mau pergi ke mall bukan mau kuliah. Karena merasa lapar, ku putuskan untuk masuk ke kantin yang memang dari dulu ku anggap kantin paling elite di kampus. Ku pesan mashed potato dan dua kentang rebus yang ukurannya besar, entah apa yang ada di pikiranku, kenapa semua yang ku pesan kentang. Aku penyuka kentang sih, jadi nggak ada yang aneh, yang aneh justru kejadian selanjutnya. Ku langkahkan kaki ke kasir untuk membayar, ku ingat uang di dompetku masih tersisa 100.000 jadi masih aman buat beli makanan di sini. Pas nyampe di kasir, mbak kasirnya pun menjumlah harga makanan yang ku ambil.

“totalnya jadi 423.000 mbak” ucap si mbak kasir yang menurutku penampilannya agak aneh karena pakaiannya cukup seksi, kok bisa ya di kampus pake pakaian kayak gini.

“hah? Kok bisa semahal ini mbak, perasaan saya pesennya cuma ini” jawabku kaget bukan kepalang. Ya kali… di daerah kampus kok jualan makanan semahal ini.

“iya mbak, emang segini harganya, kemarin aja malah ada mahasiswa yang abisnya sampe sejuta.an” kata mbaknya nanggepin komentarku

“saya cuma punya uang segini mbak” ucapku menunjukkan uang satu lembar 100.000 yang aku punya. Si mbaknya langsung ngambil uangnya sambil ngomong,

“mahasiswa yang kemarin uangnya juga nggak cukup kayak mbak, terus dia ninggalin KTP dan besoknya langsung dilunasin” jawabnya panjang lebar seakan memberikan solusi atas kebingunganku.

“kalau gitu saya nggak jadi aja mbak, sini uang saya yang tadi” jawabku. Ya kali makan makanan gitu doang ampe ratusan ribu.

“wah… di sini nggak bisa mbak, kalau udah pesen nggak bisa dibalikin lagi” jawabnya memaksa. Bersamaan dengan jawabannya keluarlah seorang perempuan yang sepertinya manager kantin di sana.

“iya mbak di sini kalau udah pesen nggak bisa dibalikin lagi” jawabnya menguatkan pendapat si mbak kasir.

“ya nggak bisa gitu dong mbak, ini namanya pemerasan dan penipuan. Masak menunya nggak ada harganya, saya kan nggak tahu kalau harganya semahal ini, tau gitu kan nggak beli di sini. Masak makanan gini aja mahal banget, mahal banget” kataku sedikit berteriak agar orang yang baru masuk nggak tertipu kayak aku. Tamu-tamu yang datang menoleh padaku dan melihatku dengan tatapan aneh. Aku nggak habis pikir, kenapa pengunjungnya masih rame-rame aja ya, padahal makanannya mahal banget. Apa mereka sekaya itu.

“makanya mbak kalau makan liat kemampuan, jangan makan di sini kalau nggak mampu” si mbak kasir mulai nyinyir. Aku nggak terima dong digituin, aku langsung nimpalin,

“eh mbak… mbak pikir saya baru pertama kali makan di sini? Dulu pas kuliah saya sering makan di sini. Sekarang aja nih yang aneh nih kantin makanannya mahal banget, mahalnya selangit” jawabku emosi, aku pun melanjutkan,

“sini balikin uang saya yang 100.000, tau gitu dari tadi saya makan di domino’s aja” kataku sambil menunjuk domino’s yang ada di seberang. Tapi si mbaknya tak menghiraukan omelanku dan nggak balikin uangku padahal aku udah laper banget. Di tengah kebingungan yang ku alami, tiba-tiba aku bangun. Ya Allah… ternyata cuma mimpi, pantesan aneh banget. Mimpinya aneh banget kan, pas bangun aku masih mikir, kok bisa ya mimpi kayak gituan. Masih inget lagi detail-detail mimpinya, padahal aku tuh pernah baca artikel katanya setelah seseorang bangun dari mimpi maka dia akan lupa 90% mimpi yang dialami. Nah ini kok bisa sejelas itu ya, benar-benar mimpi yang aneh. Itulah kejadian aneh yang hari ini ku alami, semoga bermanfaat walaupun aku juga nggak tau manfaatnya dimana hehe. Maaf ya ceritanya aneh.

Advertisements

Terlambat Suka

6c9385d7d4159dc1e759ae41e6a13597(6 Januari 2015) Malam ini kembali terulang, merindukan banyak orang, lagi. Iya salah satunya kamu, iya… kamu. Aku sedang berjuang menghadapi hari tersulit di bulan ini dan Alhamdulillah, ketika menjelang malam, rasa sakitnya berkurang. Aku ingin banyak cerita tapi sepertinya belum saatnya. Nanti saja kalau aku sudah siap. Memang pada akhirnya semua menunggu untuk datangnya kata yang satu ini –siap- dan sepertinya untuk sekarang aku belum. Entah lah. Lantas, apa yang ku lakukan untuk mengobati rasa rindu yang konon katanya tak kan terobati kecuali bertemu? Bagiku mengobati rindu tak harus selalu bertemu, cukup mendengar suaranya saja sudah cukup bagiku untuk sedikit mengikis karang rindu di hati. Penyelesaian ini akan berlaku bagi orang yang memungkinkan untuk ku hubungi, lantas bagaimana dengan orang yang ku rindu tapi tak mungkin ku hubungi? Ku buka saja album biru, penuh debu dan usang hahahaha. Ku buka saja file foto di laptop yang memuat gambarnya, gambarmu, orang yang tak mungkin ku sapa baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Pasti bakalan banyak yang bilang, kenapa tak ku hubungi saja dengan dalih menjaga silaturrahim? Bagiku tak semudah itu, ada dinding harga diri yang mati-matian ku bangun selama ini dan tak akan semudah itu ku robohkan hanya karena persoalan rindu. Lagipula, aku tak sebegitunya merindukannya, hanya sebatas ya rindu wkwkwk. Aku masih punya akal sehat untuk ku fungsikan yang selama akal itu masih sehat maka selama itu pula aku pasti akan bisa untuk tak menindaklanjuti rasa rindu ini. Cukup biarkan, nanti juga hilang.

            Sudah-sudah, malam ini sebenernya aku bingung mau nulis apa tapi lagi pengen nulis. Nah, pas buka-buka folder ‘tulisan-tulisanku’ ternyata ada satu judul file yang menarik perhatian, judulnya ‘terlambat suka’. Karena penasaran dengan isinya, ku buka saja tuh file dengan harapan ingin tau isinya tapi pas dibuka eh ga ada isinya sama sekali. Aku emang terbiasa sih nulis judul tulisan yang bakalan ditulis, (tulisannya berhenti sampai di sini ketika pagi ini -25 Januari 2016- ku buka file ini yang menarik perhatian karena kasus yang sama seperti tempo dulu, pengen nulis tapi bingung mau nulis apa). Tak terasa sudah setahun yang lalu tulisan ini dibuat tapi belum kelar-kelar ceritanya. Aku ingat kala itu tulisan ini dibuat karena aku benar-benar merindukanmu, lantas pagi ini, sudah setahun berlalu dari malam ketika aku merindukanmu, apakah rasa itu masih ada? Alhamdulillah sudah tiada. Bagaimana bisa semudah itu melupakan rasa? Hei… aku tak pernah bilang mudah, melupakan itu bukan perkara mudah, melupakan itu susah, tapi bukan perkara mustahil. Aku hanya ingin memberikan gambaran jikalau mengosongkan hati tak pernah ku bayangkan akan senyaman ini, seringan ini, dan semenyenangkan ini. Bayanganku selama ini, kekosongan hati adalah simbol ketakmampuan kita mencintai seseorang tapi aku salah, mengosongkan hati berarti senantiasa mempersiapkan diri hingga yang seharusnya datang mengisi benar-benar menghampiri. Mengisi hati dengan nama orang yang tak seharusnya semacam memberikan hak bukan pada orang yang seharusnya, sangat tak adil bukan. Bagaimana jikalau sudah terlanjur? Ya lepaskan, lupakan, keluarkan. Emang bisa segampang itu? aku juga dulu berpikir tak kan semudah itu, tapi nyatanya benar-benar semudah itu, cukup lepaskan, lupakan, dan keluarkan.

            Terkait judul di atas –terlambat suka- adalah judul yang tercipta karena pemikiranku kala itu yang merasa menyesal karena terlambat merasakan rasa suka padamu. Kenapa rasa suka ini hadir ketika kita telah tak bisa bersitatap lagi dan intensitas pertemuan tak akan pernah sesering dulu. Tapi malam ini, aku justru bersyukur pernah terlambat suka padamu. Setidaknya rasa suka ini cukup kurasa saja lantas ku lupakan seperti malam ini. Menyukai seseorang selalu menjadi perkara menyenangkan apalagi orang yang kita suka juga menunjukkan gelagat suka yang sama. Tapi untuk apa juga jika rasa suka itu justru akan menjerumuskan kita pada hal-hal yang tak seharusnya. Seiring berjalannya waktu, kedewasaan pemikiran akan muncul dalam diri kita dan kita akan sepenuhnya sadar bahwa rasa suka bukanlah segalanya. Rasa suka hanyalah dorongan dalam jiwa yang tak selamanya harus selalu harus dituruti. Sama seperti rasa lapar, rasa ngantuk, dan rasa yang lainnya. Akan sangat berbahaya bukan ketika setiap muncul rasa lapar lantas kita langsung makan, apa jadinya badan kita. Jangan sampai setiap kita ngantuk harus selalu dibarengi dengan tidur, ada kalanya dorongan rasa tak dibarengi dengan perbuatan untuk menuntaskan dorongan tersebut. Pun demikian dengan rasa, rasa suka yang muncul ketika kita belum dewasa tak ubahnya hanya sekedar dorongan semata, cukup dirasa tanpa harus ada tindakan pemenuhan akan rasa tersebut. Jikalau kamu punya rasa tapi kau merasa belum dewasa, cukup rasakan lantas lupakan. Tapi jikalau kau sudah merasa dewasa, kau suka? Silahkan datangi orang tua bersangkutan yang punya kuasa. Ya beginilah akhir kisah judul terlambat suka yang untuk ketiga kalinya ku buka dan Alhamdulillah bisa ku selesaikan walaupun dengan konten yang agak nggak nyambung dengan perkiraan awal ketika judul tulisan ini diadakan. Tak apalah bukankah memang kadangkala seperti itu, ekspektasi tak selamanya sesuai harapan. Selamat beraktivitas.

Bukan Kesebelasan Biasa

20160220195352Judul Buku         : Kesebelasan Gen Halilintar

Penulis               : Lenggogeni Faruk

Editor                 : Sohwa Halilintar

Penerbit            : PT. Suqma Corpora Indonesia, GenH Media

Jumlah halaman      : 349 halaman

            Baiklah, saatnya curhat about a book that I have been read. Sebenarnya udah lama denger nih cerita keluarga yang luar biasa, kesebelasan gen halilintar dan baru ketemu bukunya di kosan kembaranku, punya teman kosannya katanya. Langsung deh tanpa ba bi bu nyomot nih buku soalnya pengen tahu lebih jauh apa sih atau lebih tepatnya seperti apa sih kesebelasan gen halilintar ini. Selentingan yang pernah ku denger sih katanya nih keluarga hebat banget, sepasang suami istri yang punya 11 orang anak, melakukan keliling dunia sambil ngasuh anak, dan lebih wow nya lagi nggak pake asisten rumah tangga, kece banget kan. Yuk ah… mari lihat lebih jauh apa isi buku ini.

            Buku ini bercerita tentang seorang mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia bernama Halilintar Asmid di tahun ke-4 masa kuliahnya dengan kebulatan tekad melamar seorang perempuan yang dia yakini akan menjadi pendamping hidup dan ibu dari anak-anaknya kelak bernama Lenggogeni Faruk yang saat itu juga berkuliah di UI Fakultas Ekonomi tetapi masih berada di tahun ke-2. Mereka sebenarnya sudah saling kenal karena mereka berasal dari daerah yang sama dan tinggal di satu kompleks perumahan yang sama, kompleks perumahan Caltex Indonesia – sekarang bernama Chevron Indonesia, Distrik Rumbai dan Dumai. Membaca sampai di sini saja aku udah angkat tangan tinggi-tinggi buat mereka berdua. Bayangin dong, keduanya masih kuliah dan tahu sendiri kan anak kuliahan itu belum punya penghasilan, tapi mereka udah berani banget untuk membina sebuah rumah tangga. Alasan yang disebutkan di buku ini karena mereka tidak mau berkubang di hubungan yang tak diperbolehkan agama, kalau memang cocok dan nyaman, ya langsung nikah aja. Keren nggak sih prinsipnya. Ibu Lenggogeni juga ku acungi dua jempol ketika mas kawin yang dia minta hanyalah ‘seperangkat alat shalat dan bacaan surat Al-Ikhlas tiga kali’. Di halaman awal saja buku ini telah sukses membuatku terkagum-kagum dan tak berhenti mengangguk setuju dengan keputusan-keputusan yang mereka ambil, yang menurutku antimainstream banget, seriusan.

            Mendapatkan buah hati adalah kesenangan yang luar biasa tak tergambarkan bagi semua pasangan suami istri apalagi yang baru menikah, tak terkecuali pasangan ini. Ketika ibu Lenggogeni akan diwisuda, beliau sudah memiliki dua buah hati, satu digendong dan satunya digandeng. Seinget aku pas aku kuliah dulu, banter-banternya nih ya, paling cuma gendong anak, nah ini ibunya udah punya anak dua. Standing ovation banget nih sama pasangan ini. Anak pertama diberi nama Atta Halilintar (laki-laki) dan yang kedua Sohwa Halilintar (perempuan). Ibu Lenggogeni menikah pada umur 20 tahun dan mempunyai 11 anak ketika umurnya 40 tahunan, jadi bisa dikatakan beliau melahirkan setiap tahun. Proses kelahiran dari masing-masing anak diceritakan cukup detail di sini, kapan mereka lahir, seperti apa rasa sakitnya (bikin deg-degan baca bagian ini), dimana mereka dilahirkan, dan cerita yang mengiringi proses kelahiran mereka. Setiap proses kelahiran masing-masing anak mempunyai cerita yang menarik tersendiri. Nama dari kesebelasan itu adalah (tambahin halilintar ya di belakang namanya) Atta, Sohwa, Sajidah, Thariq, Abqariyyah, Saaih, Fatim, Fateh, Muntaz, Saleha, dan Qahtan, dengan rincian enam laki-laki dan lima perempuan.

            Lebih mencengangkannya lagi, semuanya dilahirkan dengan proses yang normal dan mendapatkan asi eksklusif, serta pengasuhan tanpa keterlibatan asisten rumah tangga sedikit pun. Kebayang nggak sih, di saat banyak pasangan yang punya anak satu atau dua repotnya udah kayak gimana, ini 11 orang lo 11. Setiap dari mereka juga akan diikutkan ketika orang tua mereka melakukan perjalanan ke luar negeri, jadi kesebelas anak mereka bisa dibilang sudag pernah keliling dunia mengikuti kedua orang tua mereka yang berbisnis. Sempat beberapa kali pindah tempat tinggal, di Jakarta, Malaysia, Autralia, Eropa, hingga Amerika. Tetapi di Jakarta dan Malaysia lah mereka paling lama bermukim. Mobilitas yang tinggi membuat kesebelasan gen halilintar tidak sekolah di sekolah formal tetapi homeshooling dimana pendidikannya diatur oleh kedua orang tua mereka. Tak mengecap pendidikan formal bukan berarti mereka tak berprestasi, justru mereka tumbuh menjadi anak-anak yang outstanding. Mempunyai bisnis skala besar di umur yang masih belia, sebut saja bisnis alat elektronik, café, fashion, graphic design, travel, bahkan buku ini adalah hasil dari percetakan yang mereka punya. Nggak ada abisnya deh kalau mau ngomongin hebatnya nih keluarga. Jadi nggak salah kalau mereka ini ku sebut bukan kesebelasan biasa. Hal yang terpenting, pengetahuan agama dan dunia berjalan beriiringan di keluarga ini. Pengetahuan agama telah dengan baik mereka aplikasikan, jadi tak hanya sekedar teori yang hanya diketahui tetapi juga diaplikasikan di kehidupan sehari-hari. Semisal, larangan pacaran bagi kesebalasan halilintar, hijab yang mereka gunakan, dan hubungan antar manusia yang kesemuanya menurutku mereka sudah sampai pada tahap being bukan knowing. Buku ini juga dilengkapi banyak dokumentasi foto-foto keluarga kesebelasan gen halilintar yang bikin mata seger jadi nggak cepet bosen bacanya.

            Perasaan dari tadi ngomongin kelebihan, lantas apa kekurangan buku ini? hm… apa ya, kalau dari konten sih nih buku oke banget, penggambarannya gamblang, rinci, dan sukses bikin pengen cepet nikah wkwkwkw. Kurangnya paling dari segi penulisan kali ya, bahasa tulisannya berasa kaku dan kurang gimana gitu ya, mungkin karena Ibu Lenggogeni emang bukan penulis kali ya. Tapi kekurangan ini sangat tertutupi dengan kisah yang diceritakan di buku ini, bukan fiktif, nyata banget, dan keren banget menurutku. Membina keluarga tuh nggak gampang tapi buku ini telah sukses membuang rasa takut berumah tangga karena sepertinya sangat menyenangkan membina keluarga besar. Jadi intinya, yuk… kapan abang lamar adek bang wkwkwk. Nice book sih, kesebelasan gen halilintar ini juga menyampaikan pesan tersirat bahwa mempunyai anak banyak akan meminimalisir keinginan mendua atau selingkuh. Ya kali masih sempet mikirin selingkuh, hidup mereka sudah sangat rame dan bahagia untuk melakukan hal yang tak penting dan berdosa seperti itu. Perselingkuhan kan terjadi karena kejenuhan dan kesepian yang melanda dalam rumah tangga. Iya nggak sih? Di film-film sih gitu. Itu aja sih resensinya. Sebenernya bukan resensi sih, lebih tepatnya pendapat pribadiku tentang buku yang ku baca. Semoga akan terus berlanjut karena ada banyak buku yang mengantri untuk ku baca dan artinya banyak pula review yang harus aku tulis.

Entah Siapa yang Bisa Dipercaya

question-1015308_1280Hidup di jaman sekarang, ya… di jaman yang aku, kamu, dan kita jalani ini seakan-akan tak ada yang bisa dipercaya. Maka muncullah pertanyaan, pada manusia seperti apakah kita bisa percaya? Pada manusia seperti apakah kita bisa menyandarkan kepercayaan? Maka jawabannya tidak ada. Sandaran paling tepat hanyalah pada Allah dan Rasulnya tak ada yang lain. Lantas kemana peran orang tua? Aku di sini memposisikan diri sebagai anak rantau yang jauh dari orang tua dan keluarga, maka peran mereka tak akan aku singgung di sini. Manusia telah membuat lingkungan menjadi begitu keras bagi kami para generasi yang sedang berusaha keras untuk melangkah ke dunia nyata, minim pengalaman, dan tahu dunia hanya sebatas meraba-raba. Maka jangan salahkan kami menjadi generasi yang penuh dengan pikiran negative akan segala hal karena penipuan dan ketidakjujuran seakan-akan telah diatur secara masiv. Seperti yang ku alami barusan tadi. Menaiki sebuah angkot menuju sebuah mall yang kita berdua tak pernah tahu sebelumnya. Si abang angkot sepertinya tahu kita orang baru dari penggalan percakapan antara temanku dan seorang ibu-ibu yang juga penumpang. Melewati sebuah bangunan yang cukup besar yang kita berdua rasa itulah mall yang akan kita tuju tapi kita enggan untuk berhenti karena namanya mirip alias tak sama dengan yang teman kita bilang. Kita janjian dengan seorang teman di mall bintaro plaza sedangkan mall yang kita lewati adalah bintaro jaya. ‘ah… bukan kali ya’ pikir kita berdua dan ketika nanya ke si abang angkot katanya masih di depan. Nah, kita sampe dibawa belok sampai ke pemberhentian terakhir, pas angkotnya berhenti, kita clingak-clinguk dong mana mall nya. Perasaan di daerah itu cuma ada ruko-ruko sama pertokoan kecil. Pas kita nanya, ‘bang mana mall bintaro plazanya?’ tiba-tiba ada bapak-bapak yang menghampiri kita berdua, ‘wah… mall bintaro plaza masih ke sana, kalau jalan agak jauh, mau naik ojeg ga?’.

            Aku pun langsung tersadar, wah… nipu nih bapak. Kita pun memutuskan untuk tak menghiraukan si bapak yang nawarin jasa ojeg. Jalan aja terus kira-kira 10 meteran kita nanya lagi ke bapak satpam, ‘pak mall bintaro plaza dimana ya?’ ‘oh.. itu yang di depan, yang banyak mobil di parkir’. Ternyata saudara-saudara, mall bintaro plaza itu adalah bintaro jaya, bikin bingung aja, kenapa nggak dibilang mall bintaro jaya aja ya. Pas kita masuk aku baru nyadar ternyata nama lengkapnya adalah plaza bintaro jaya, ok fine, kita dibingungkan oleh nama nih mall. Pelajaran yang bisa diambil sih, jangan pernah nanya abang angkot, kalau masalah tau… tau sih tau mereka, tapi nipu. Nggak semua abang angkot sih, ini spesial buat abang angkot yang tadi aku tumpangin. Aku sih lebih percaya ke pak satpam atau bahkan abang gojek kalau kemana-mana.

            Pulang dari mall bintaro jaya atau bintaro plaza atau apa pun namanya, aku putuskan untuk membaca berita, buka-buka berita terkini apa yang sekarang lagi in. Eh pas baca line nemu artikel yang sukses bikin melting. Nih artikelnya,

line 2line

Gimana nggak melting, di jaman yang kayak sekarang masih ada orang baik kayak gini. Saking terharunya, aku jadi nyari-nyari di google biografi nih orang. Dan tau nggak, aku nemu artikel kayak gini dong yang bikin judul tulisan ini bergema di pikiranku tadi ‘Entah Siapa yang Bisa Dipercaya’.

 liputan 6.1liputan 6.2liputan 6.3liputan 6.4liputan 6.5Dua sumber memberitakan satu orang yang sama tetapi dengan konten berita yang sangat-sangat berbeda. Media juga benar-benar tak ada yang bisa dipercaya. Terus sebagai pembaca, aku harus percaya yang mana? Pada siapa? Jawabnya ada di ujung langit, kita ke sana dengan seorang anak, anak yang tangkas dan juga pemberani. Siapakah yang bisa dipercaya? Entahlah #ngangkatBahu.

 

Maafkan Aku Mencintaimu

011449500_1437534862-22072015-cintaEntah sejak kapan rasa ini hadir, seingatku sih ketika berada di semester-semeter akhir masa kuliah dulu, karena aku masih benar-benar ingat awal-awal kuliah pikiranku masih bersih dari ingatan tentangmu. Ah, buat apa aku mengingat kapan pastinya, bukankah semua orang yang jatuh cinta tak pernah ingat dengan pasti kapan dia mencintai seseorang, tak disangka tak dinyana, tanpa aba-aba sebelumnya tiba-tiba saja ada rasa yang sepertinya berbeda dari biasanya. Aku pun begitu, tak ingat jelas, hanya rentang waktunya saja tiba-tiba aku rasakan hal berbeda. Awalnya kau biasa saja, sama seperti lainnya, tapi semuanya menjadi tak sama ketika aku mulai terjerat rasa cinta. Cinta? Sudahkah aku yakin itu cinta? Mungkin, karena aku tak pernah tahu parameter seseorang dikatakan mencintai seperti apa. Kau punya referensinya? Sini ku punjam sebentar, biar ku tahu bisa ku kategorikan apa rasaku padamu ini.

Jikalau disebut mencinta ketika namamu hadir dalam doa, maka aku mencinta, karena entah sejak kapan kehadiranmu dalam doaku menjadi sebuah keharusan. Jikalau disebut mencinta ketika bayangmu hadir memenuhi lara, maka aku mencinta, karena ku tepis pun bayangmu tetap saja menari-nari di sana. Jikalau disebut mencinta ketika aku selalu mengharap pertemuan atau mungkin mengulang memori pertemuan kita, maka aku mencinta, karena pertemuaan kita yang cuma bisa dihitung dengan jari itu ingin sekali ku putar berulang-ulang tak bosan-bosan. Jikau disebut mencinta ketika ku hanya memendam rasa dan selalu menahan gejolak untuk tak mengungkapkannya, maka aku mencinta, karena telah tak terhitung berapa banyak pertimbangan yang ku cari ketika suatu ketika hati ini bergejolak ingin sekali rasanya menyatakannya padamu. Jikalau disebut mencinta ketika timbul rasa rindu tak terkira dalam dada pada waktu yang tak terduga, maka aku mencinta, karena aku sering mendapat serangan rindu padamu yang aku tak pernah bisa memprediksi kapan datangnya, layaknya serangan jantung, mungkin ku sebut ini serangan rindu. Jikalau disebut mencinta ketika aku telah dengan rela menerima setiap kekurangan dan kelebihan yang kalu punya, maka aku mencinta, karena aku sudah tak peduli dengan apa yang kau punya, aku siap menerima semuanya. Jikalau disebut mencinta ketika aku selalu ingin tahu kabarmu tanpa sepengetahuannmu, maka aku mencinta, karena entah kenapa kabarmu menjadi trending topic pertama berita yang benar-benar ingin ku ketahui setiap harinya. Jikalau disebut mencinta ketika kau menjadi prioritas pertama (di bawah Allah dan orang tua tentunya) yang ingin ku kabari tentang keadaanku dan keberadaanku, maka aku mencinta, karena aku benar-benar ingin mengabarimu semua yang kualami dan kurasakan walaupun aku tak akan dan tak pernah bisa. Masih kurangkah parameter mencintai yang ku sebutkan? Ku sudahi saja karena ku tahu, mungkin kau telah bosan membacanya.

Kau telah menjadi sosok sempurna dalam bayangan dan ingatanku walaupun sekali lagi ku tekankan, kekuranganmu pasti ku terima dengan lapang dada. Begitulah, rasa ini menjadi semakin tumbuh walaupun tak pernah ku beri pupuk atau perangsang tumbuh macam auksin. Aku tak pernah berani menceritakan rasa ini pada orang di sekitarku karena aku tak mau kau tahu aku mencintaimu. Mereka mengenalmu dan mengenalku, maka cara teraman adalah diam, karena menceritakan cerita dengan ‘embel-embel’ -jangan bilang siapa-siapa ya- akan menjadi berita yang menyebar ke siapa-siapa. Dan aku takut kau tahu. Maka ketika aku berpindah ke suatu tempat asing dimana di sini tak ada yang mengenalmu, jangankan mengenalmu, mengenalku saja mereka baru di permukaan saja, maka dengan gampangnya ku bilang kalau aku mencintaimu, mencintai dengan caraku, diam. Banyak yang tak setuju dengan caraku, banyak yang mendorongku untuk menyatakannya padamu, bahkan ada yang menawarkan diri untuk menghubungimu, tentu saja aku menolaknya. Jikalau memang mau, sudah sejak lama ku lakukan, ada seorang teman baikku yang juga teman baikmu yang bersedia menjadi perantara aku dengamu walaupun teman ini tak ku ceritakan bahwa orang itu kamu. Dia hanya ingin berniat baik karena dia ingin punya rumah di surga kelak, pahala rumah di surga adalah iming-iming yang menggiurkan baginya, kerena pengajian kemarin pak Ustadz bilang, jikalau kita menjadi peratara (read: mak comblang) di antara dua insan yang ingin bersatu dalam sebuah ikatan suci pernikahan, maka kita juga akan kecipratan pahala yang dilakukan sepasang suami istri ini ketika telah menikah nantinya.

Aku masih tetap kokoh dengan pendirianku, tak akan pernah menyatakan padamu walaupun akhir-akhir ini aku mulai goyah, ingin rasanya ku ambil handphone dan mengetikkan beberapa baris kalimat basa-basi untuk hanya sekedar menanyakan kabarmu, kabar hatimu. Tapi aku takut kemungkinan terburuk lah yang akan ku dapatkan, aku adalah pribadi yang susah move on, aku tak mau berkubang di jurang penyesalan karena pengakuan perasaan. Banyak yang bertanya padaku, bagaimana jikalau kau telah bersama yang lain? Ku jawab lantang, tidak apa-apa, malah akan lebih baik jika kau segera menikah agar aku tak diberatkan oleh beban perasaan macam ini, setidaknya harapan-harapan terhadapmu bisa segera ku musnahkan. Entah ku sebut apa rasa ini, aku mencintaimu, tak ingin kau tahu, aku ingin kau tahu sendiri, ya mana bisa, ya kalau kita berjodoh semuanya pasti bisa. Ku mencintaimu, tapi ku tak masalah jikalau kau segera dengan yang lain agar kau bahagia dan aku segera bangkit dari kubangan harapan. Aku juga tahu kau dulu pernah menyimpan rasa pada orang lain, atau mungkin hingga saat ini, tak taulah, tapi tak masalah bagiku, bukankah sebelum ku mencintaimu aku juga pernah mengisi hatiku dengan nama yang lain, karena bagiku mencintai itu menusiawi, dan jodoh itu takdir ilahi, siapa tau kau suka yang lain pada awalnya, lantas berubah mencintaiku dan berjodoh dengaku, itu mauku.

Tapi kemarin entah aba-aba dari mana, aku kembali mengingatmu dan orang yang pernah kau suka. Aku tiba-tiba merasa bukan siapa-siapa dan merasa tak ingin lagi mencintaimu. Aku tersadar bahwa yang ku lakukan selama ini sebuah kesalahan besar. Puncaknya tadi malam, aku benar-benar menyesal, aku dirundung penyesalan yang teramat dalam. Penyesalan akan doa-doa tentangmu, pengharapan tentangmu, bayangan-bayangan tentangmu, yang kesemuanya serba tentangmu, aku merasa benar-benar bersalah dan berdosa. Siapa aku dengan berani menobatkanmu mejadi sesuatu yang paling panting dalam hidupku, lantas apa bedanya aku denga mereka yang mejalin kasih terlarang yang selama ini selalu ku tolak habis-habisan. Pun demikian, siapa kamu dengan begitu mudahnya menjadi hal yang paling banyak mengambil perhatian dalam setiap keseharianku. Maafkan aku mencintaimu, mencintai dengan cara yang sepertinya salah. Aku tak mau lagi terbebani akan ingatan tentangmu karena aku tahu itu sangatlah mengganggu. Mencintaimu juga akan berdampak negative terhadap masa depanku, karena tak ada yang tahu kan jodohku siapa, bisa saja kau bisa saja yang lain. Parahnya setiap kali aku melihat lawan jenis aku akan selalu membanding-bandingkannya denganmu. Jahat sekali bukan? Padahal di saat yang sama aku paling benci dibanding-bandingkan. Aku merasakannya, bagian paling tak menyenangkan menjadi anak kembar adalah pembandingan, dibanding-bandingkan. Aku benar-benar telah bersalah. Di tulisan ini aku hanya ingin meminta maaf padamu akan perbuatanku selama ini yang mungkin jikalau ku ceritakan langsung padamu kau akan bingung dan tak menganggap ku bersalah. Tapi sungguh, aku benar-benar merasa bersalah, bersalah akan rasa yang selama ini terhadapmu. Tulisan-tulisanku selama ini juga banyak yang ku dedikasikan padamu, lihat saja kalimat “kamu… kamu iya kamu…” hampir ada di setiap tulisanku, dan ‘kamu’ di sini tentu saja mengarah padamu, siapa lagi. Maafkan aku, tolong maafkan aku, mulai saat ini aku tak akan lagi begini, aku tak akan lagi mencintaimu.

GrabCar for The First Time

027318200_1438955560-Screen_Shot_2015-08-07_at_8.44.26_PMMumpung masih anget-angetnya nih… beneran anget banget. Beberapa jam yang lalu baru aja gunain alat transportasi dengan aplikasi kekinian, apalagi kalau bukan grabcar. Emang udah punya niatan sih setiap kali gunain aplikasi transportasi kakinian bakalan aku posting di sini. Tadi sih udah punya niatan alay buat selfie sama bapak sopirnya tapi rasa malu mengekangku. Menjaga izzah (harga diri) juga sih, masak udah umur segini masih aja kayak cabe-cabean. Lupakan niatan alay, mari lanjutkan cerita terkait grabcar. Jadi ceritanya, pagi ini aku dan ketiga temanku ada acara ke sebuah tempat nun jauh di sana. Ada banyak pilihan alat transportasi untuk menjangkau tempat tersebut, yakni angkot, gojek, grabtaxi, dan grabcar. Satu-satunya dari keempat alat transportasi yang kusebutkan tadi yang belum pernah ku gunakan adalah grabcar. Aku pribadi sih entah kenapa lebih cenderung ngegojek aja, tapi kali ini aku berdamai dengan yang lain dan memutuskan untuk naik antara grabtaxi atau grabcar. Aplikasi grabride langsung aku install kembali dan melihat tarif yang terpasang di keduanya dengan jarak yang sama. Grabtaxi tarifnya antara 48-60.an ribu sedangkan grabcar hanya 38ribu. Sebagai orang normal pastilah milih grabcar lah ya. langsunglah aku order dan cuma berselang 5 menit.an bapaknya udah standby dong, how lucky we are.

mh8ajVo_

            Mobilnya bagus, avanza warna item dan yang paling penting drivernya ga neko-neko, bisa dibilang diem banget sih. Cuma setengah jam nyampe di tempat tujuan, no keringetan, no polusi, dan no desek-desekan. Buat gambaran aja ya, kalau naik angkot menuju tempat tujuan yang ingin kita tuju tuh harus 3 kali ganti angkot dengan ongkos kalau diitung-itung sekitar 12ribu dengan pelayanan yang apa adanya, kalau lagi apes bisa dapet bapak sopir yang judes dan ugal-ugalan, bahkan kadang memaksakan kursi yang udah ga muat tapi harus dimuat-muatin. Nah, kalau naik grabcar kan beda, udah mobilnya enak, adem, nggak desek-desekan, bapaknya ramah, dan yang terpenting tarifnya cuma 10ribu per orang. Jadi, kalau kamu ramean, pengen ke suatu tempat, dan bingung mau naik apaan yang enak dan nyaman, jangan ragu, grabcar, grab it fast ya, hehehe. Oya dokumentasi di bawah ini mobilnya avanzanya warna silver soalnya ini pas perjalanan pulang. Mukanya dikasih bunga soalnya mereka malu dan takut terkenal katanya wkwkwk. Terus aku yang mana? Aku yang motoin, hiks (T.T).

IMG-20160204-WA0028

Kembalimu Bahagiaku

Bagi penyuka drama korea pasti kenal sama serial reply, dimulai dari reply 1994, reply 1997, dan yang terbaru nih dan sukses banget bikin komunitas penyuka drama jadi terbagi menjadi dua kubu, kubunya si Jung Hwan (Jung Pal) dan kubunya si Choi Taek, yaitu reply 1988. Kenapa bisa begitu? Ya karena dua orang itulah yang paling berpotensi jadi suaminya si Duk Seon. Duh… jadi malah cerita drama ini. Intinya sih akhirnya si Duk Seon nikahnya sama si Choi Taek. Nikahnya mereka inilah yang membuat kubunya si Jung Hwan nggak terima soalnya dari awal tuh kesannya si Jung Hwan lah yang bakalan jadi suaminya. Aku sih non blok ya soalnya aku lebih suka sama kisah cintaya si Bo Ra (kakaknya Duk Seon) sama si Sun Woo. Si Duk Seon jadi sama si Choi Taek oke lah ya soalnya si Taeknya cakep pake banget. Choi Taek ini diperanin sama si Park Bogum, artis korea yang lagi naik daun. Ibarat menu makanan dia tuh paket lengkap, udah ganteng, bisa nyanyi, jago acting, bisa MC, bisa nari, paket komplit lah untuk ukuran artis korea. Diliat-liat dia tuh makin ganteng dan makin mempesona. Karena pesonanyalah aku dan mbak kosanku memutuskan untuk menonton kembali drama reply 1988 yang baru beberapa hari kemarin kita tuntaskan. Kita berniat untuk menonton kembali dengan catatan, hanya adegan pemeran yang muda-muda yang akan kita lihat, jadi adegan pas nampilin orang tuanya mau kita skip. Kebetulan drama reply 1988 ini lebih menekankan pada cerita keluarga sehingga adengan keluarganya (pemain yang tua-tua) lumayan banyak bahkan bisa dibilang mayoritas.

            Kita berdua pun telah menyiapkan amunisi untuk nontonin nih drama, laptop, cemilan, bantal, dan air. Pas lagi asyik-asyiknya nonton, diriku terserang rasa haus karena tak henti-hentinya makan, ku ambil air dan meminumnya. Begitulah selama berkali-kali, makan, aus, mimun, makan aus, minum, entah untuk yang keberapa kalinya, pas mau ngambil minum, eh gelasnya ternyata lepas dari genggaman dan airnya pas banget ngeguyur laptop yang lagi kita gunakan buat nonton. Aku pun melongo saking kagetnya, mbak kosanku langsung dengan sigap ngambilin tisu. Pas tisunya dateng aku baru sepenuhnya sadar apa yang terjadi dan langsung ngelapin air yang menggenang di laptop. Ku angkat laptopku dan ku miringkan, airnya langsung ngalir dong saking banyaknya. Kondisi laptopku waktu itu masih memutar drama relpy 1988. Pas lagi ngelapin tuh air, tiba-tiba laptopku mati seketika. Aku pun pasrah plus sedih. Belum ada bayangan sama sekali uang yang mana yang mau digunain buat benerin laptop atau apes-apesnya beli laptop baru. Roman-roman buat pisah sama laptopku mulai terbayang dan aku belum siap sama sekali. Aku mencoba untuk menghidupkannya kembali, agak lumayan lama dari biasanya, sedikit bikin panik, tapi Alhamdulillah ternyata bisa hidup kembali.

            Aku pun teringat pada tips and trik kalau HP kita jatuh ke air, katanya disuruh langsung matiin HPnya dan rendam di beras selama tiga hari. Aku pun meniru cara tersebut, ku matikan laptop dan langsung liat beras di dapur, eh ternyata berasnya tinggal sedikit. Ya udah lah ya, daripada nggak ada sama sekali, aku langsung rendem laptop di beras dengan niatan keesokan harinya mau beli beras lagi. Keesokan harinya aku beli beras dua liter dan kembali ku rendam.

Nah hari ini adalah hari ketiga terhitung dari tertumpahnya air pada laptopku. Dan…. Alhamdulillah dong laptopku kembali yeyeye. Kembalimu bahagiaku. Tulisan ini juga tertulis karena janjiku bakalan nulis lebih sering jikalau laptopku kembali pulih. Emang bener sih, kita nggak bakalan nyadar sesuatu itu berharga kalau kita belum pisah atau terpisah dengan sesuatu itu. Kayak aku sama kamu, aku nggak pernah ngerasa kamu tuh berharga sampai saat dimana kita udah nggak sama-sama lagi, baru setelah itu aku sadar kalau kamu itu berharga. Kamu… iya kamu.