Aneh

danbo-sleepSebelum memejamkan mata, ijinkan aku bercerita. Sebelum aku tidur, izinkan aku ngelantur. Aneh rasanya jika hal-hal aneh yang ku alami hari ini hanya ku nikmati sendiri, ingin ku berbagi agar keanehan ini tak terpendam dalam hati, yang nantinya akan ku bawa mati. Apa sih? Aneh banget. Lah… emang judulnya aneh. Aku akan memulai cerita dengan alur mundur biar kesan anehnya makin menjadi-jadi. Barusan tadi aku baru nonton film yang aneh, gaje (ga jelas) pake banget, dan rasanya rugi banget. Kok ada gitu ya film kayak gitu, kok bisa gitu ya ada orang yang mau bikin film kayak gitu, dan lebih anehnya lagi kok ada gitu ya yang mau nonton film itu, ampe akhir lagi, ampe selesai, dan orang itu aku. Beneran deh, kalau kalian nemuin film Jepang dengan judul “Afro Tanaka” pleaseee… jangan tonton, itu film ga bagus, ga ngerti kenapa ada film itu, gaje segaje-gajenya, rugi banget luangin waktu buat nonton film kayak gitu. Apa film itu dibuat biar orang yang nonton ngerasa rugi ya? kalau emang itu tujuannya, mereka sukses besar, karena aku ngerasa rugi, ampe ga abis pikir kenapa bisa nonton tuh film. Pasti pada penasaran, segaje apa sih filmnya? Mending jangan nonton deh, filmnya itu isinya orang aneh yang mau nyari pacar gitu soalnya udah janji sama temen-temen satu gengnya buat bawa pasangan ketika salah satu dari mereka nikah. Tapi prosesnya itu loh gaje banget. Aku spoiler aja udah ngerasa rugi, beneran deh, aku nggak pernah tuh seumur-umur nonton film sekosong, sekopong itu. Nggak ada pelajaran yang bisa diambil, nggak ada pengetahuan baru yang bisa ditiru, atau apa kek gitu. Beneran film yang kosong melompong. Pas filmnya udah selesai, dijamin kalian bakalan ngomong kayak gini ‘apa sih maksudnya?’, seriusan deh, nggak boong.

            Sebelum film itu, aku nonton sebuah film Korea ‘Always’ yang genrenya romance, romance gagal menurutku sih. Tapi ya nggak segaje ‘Afro Tanaka’ tadi. Kenapa gagal? Ya karena ceritanya ketebak banget, udah umum cerita kayak gitu. Seorang laki-laki yang berkorban demi pacarnya yang buta biar si pacar bisa ngeliat lagi si cowoknya kembali ke dunia boxing yang udah lama dia tinggalkan. Pas ceweknya udah dioperasi, si cowoknya menghilang biar si cewek selamat dari ancaman mafia yang menaungi dirinya. Singkat cerita si ceweknya udah sukses jadi pengrajin gerabah gitu, nah si cowoknya masuk rumah sakit karena ditusuk sama satu gengnya yang nggak seneng si cowok ini menang. Eh… di rumah sakit ketemu si cewek yang ternyata relawan di rumah sakit itu. Si cewek nggak ngenalin dong kan dulu dia buta. Akhirnya tak berapa si cowok keluar dari rumah sakit dan ke gerai gerabahnya si cewek tapi ceweknya nggak ada. Ternyata mereka ketemu di jalan karena ternyata anjingnya si cewek (yang dulu di kasih sama si cowok) ngenalin si cewek. Tapi ceweknya nggak ngeh. Pas dia balik ke gerainya si anjing masih ngegonggong gitu. Akhirnya si cewek sadar dan ngejar si cowok sambil nangis-nangis. Akhirnya mereka ketemu di danau yang dulu pernah mereka datangi. Dan ceritanya selesai, udah gitu aja. Bener-bener flat dan nggak ada klimaksnya sama sekali, nontonnya ya gitu datar. Aigooo… ngerasa rugi dikit, niatnya sih mau nonton lagi biar sedikit terobati rasa ruginya. Eh… pas nonton ‘Afro Tanaka’ malah makin ngerasa rugi seubun-ubun.

            Awal dari kejadian aneh yang kualami adalah kejadian tadi pagi. Aku pergi ke kampus dan melihat banyak perubahan yang terjadi di sana. Kantin kampus sekarang udah kayak mall. Kulihat banyak orang berpakaian layaknya mau pergi ke mall bukan mau kuliah. Karena merasa lapar, ku putuskan untuk masuk ke kantin yang memang dari dulu ku anggap kantin paling elite di kampus. Ku pesan mashed potato dan dua kentang rebus yang ukurannya besar, entah apa yang ada di pikiranku, kenapa semua yang ku pesan kentang. Aku penyuka kentang sih, jadi nggak ada yang aneh, yang aneh justru kejadian selanjutnya. Ku langkahkan kaki ke kasir untuk membayar, ku ingat uang di dompetku masih tersisa 100.000 jadi masih aman buat beli makanan di sini. Pas nyampe di kasir, mbak kasirnya pun menjumlah harga makanan yang ku ambil.

“totalnya jadi 423.000 mbak” ucap si mbak kasir yang menurutku penampilannya agak aneh karena pakaiannya cukup seksi, kok bisa ya di kampus pake pakaian kayak gini.

“hah? Kok bisa semahal ini mbak, perasaan saya pesennya cuma ini” jawabku kaget bukan kepalang. Ya kali… di daerah kampus kok jualan makanan semahal ini.

“iya mbak, emang segini harganya, kemarin aja malah ada mahasiswa yang abisnya sampe sejuta.an” kata mbaknya nanggepin komentarku

“saya cuma punya uang segini mbak” ucapku menunjukkan uang satu lembar 100.000 yang aku punya. Si mbaknya langsung ngambil uangnya sambil ngomong,

“mahasiswa yang kemarin uangnya juga nggak cukup kayak mbak, terus dia ninggalin KTP dan besoknya langsung dilunasin” jawabnya panjang lebar seakan memberikan solusi atas kebingunganku.

“kalau gitu saya nggak jadi aja mbak, sini uang saya yang tadi” jawabku. Ya kali makan makanan gitu doang ampe ratusan ribu.

“wah… di sini nggak bisa mbak, kalau udah pesen nggak bisa dibalikin lagi” jawabnya memaksa. Bersamaan dengan jawabannya keluarlah seorang perempuan yang sepertinya manager kantin di sana.

“iya mbak di sini kalau udah pesen nggak bisa dibalikin lagi” jawabnya menguatkan pendapat si mbak kasir.

“ya nggak bisa gitu dong mbak, ini namanya pemerasan dan penipuan. Masak menunya nggak ada harganya, saya kan nggak tahu kalau harganya semahal ini, tau gitu kan nggak beli di sini. Masak makanan gini aja mahal banget, mahal banget” kataku sedikit berteriak agar orang yang baru masuk nggak tertipu kayak aku. Tamu-tamu yang datang menoleh padaku dan melihatku dengan tatapan aneh. Aku nggak habis pikir, kenapa pengunjungnya masih rame-rame aja ya, padahal makanannya mahal banget. Apa mereka sekaya itu.

“makanya mbak kalau makan liat kemampuan, jangan makan di sini kalau nggak mampu” si mbak kasir mulai nyinyir. Aku nggak terima dong digituin, aku langsung nimpalin,

“eh mbak… mbak pikir saya baru pertama kali makan di sini? Dulu pas kuliah saya sering makan di sini. Sekarang aja nih yang aneh nih kantin makanannya mahal banget, mahalnya selangit” jawabku emosi, aku pun melanjutkan,

“sini balikin uang saya yang 100.000, tau gitu dari tadi saya makan di domino’s aja” kataku sambil menunjuk domino’s yang ada di seberang. Tapi si mbaknya tak menghiraukan omelanku dan nggak balikin uangku padahal aku udah laper banget. Di tengah kebingungan yang ku alami, tiba-tiba aku bangun. Ya Allah… ternyata cuma mimpi, pantesan aneh banget. Mimpinya aneh banget kan, pas bangun aku masih mikir, kok bisa ya mimpi kayak gituan. Masih inget lagi detail-detail mimpinya, padahal aku tuh pernah baca artikel katanya setelah seseorang bangun dari mimpi maka dia akan lupa 90% mimpi yang dialami. Nah ini kok bisa sejelas itu ya, benar-benar mimpi yang aneh. Itulah kejadian aneh yang hari ini ku alami, semoga bermanfaat walaupun aku juga nggak tau manfaatnya dimana hehe. Maaf ya ceritanya aneh.

Advertisements

18 thoughts on “Aneh

  1. Mwa ha ha klo nonton film aneh coba nonton film yang judulnya pixels. Saya ngerasa rugi banget nonton tu film padahal banyak direview ama blogger.

    Kirain beneran harga makanan kentang 400ribuan. Sempet mikir pasti tuh kampus orang2 super kaya. Eh ternyata cuma mimpi.

    • Kalau ada yang bilang gaje… ga bakalan deh nonton tuh film pixels. Ya kali makanannya semahal itu. Pas mimpi itu berasa nyata banget… eh pas bangun clingak-clinguk.. untung cuma mimpi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s