Kaos Polo Abu

31726_xfh00033425824357_1_gudang_fashion___kaos_polos_kerah_Kaos polo itu cocoknya dipake sama laki-laki, kalau perempuan menurutku agak kurang pas aja, apalagi yang pake kerudung. Laki-laki yang memakai kaos polo terlihat lebih gagah menurutku walaupun tetep ya… yang pake baju koko dan pake sarung sama peci terus pergi jumatan jauh lebih menarik wkwkwk. Kaos polo juga lebih apik kalau lengannya pendek, kalau panjang jadi rada aneh aja, terlihat kurang pas. Orang yang pake kaos polo itu akan terlihat rapi, santai, sporty pada saat yang bersamaan. Makanya, kaos polo tuh bisaan dipake di acara semi formal dan bisa banget dipake buat hang out. Apaan sih ngereview kaos polo ampe segininya, semua orang juga udah tau kali. Iya juga sih tapi aku punya cerita kaos polo abu yang aku jamin nggak ada yang tau. Iyalah, cerita pribadi kok, yang bentar lagi bakalan jadi cerita publik. Awalnya mau nulis cerita ini kalau udah ketemu sama yang punyanya, tapi kok rasanya gatel aja pengen segera nulis cerita ini. Nanti kan bisa nulis lagi kalo beneran udah ketemu sama si empunya kaos polo abu. Yuk lanjoutkeun ceritanya.

            Jadi gini, awal mulanya diawali ketika aku memutuskan untuk belanja ke pasar tanah abang. Udah kebayang kan gimana tanah abang, banyak barang, banyak pilihan, nggak semuanya murah, bakalan dapet barang murah dan bagus asal pinter milih dan nawar aja. Nah, kepergianku ke sana dikarenakan aku ingin belanja perlengkapan PK (Persiapan Keberangkatan) untuk para awardee/penerima beasiswa LPDP (Lembaga Pengelola Dana Pendidikan). Berhubung perlengkapannya lumayan banyak, jadi aku putuskan untuk belanja di tanah abang saja karena kalau di mall harganya bakalan jauh lebih mahal. Kala itu perlengkapan yang harus aku beli kalau tidak salah ingat adalah kaos polo warna merah, hitam, biru, abu, rok jeans, batik, dan tentunya kerudung untuk masing-masing baju yang berwarna warni tersebut. Lumayan banyak kan? Jadilah ku putuskan ke tanah abang saja soalnya banyak pilihan dan bisa nawar juga kalau belinya banyak. Ketika sampai di tanah abang, aku menghampiri toko kaos polo yang lumayan bagus dengan harga yang lumayan juga. Aku putuskan untuk membeli satu warna saja dan ku pilih warna abu. Nah, pas jalan ke toko yang lain ternyata ada yang lebih murah dengan kualitas yang biasa aja sih, jadinya aku beli sisa warna lain di toko tersebut. Jadilah kaos polo abu adalah kaos polo dengan kualitas dan harga paling bagus di antara kaos polo dengan warna yang lain.

            Ketika hari H pelaksanaan PK, ternyata kaos polo abu sudah disediakan oleh panitia karena di kaosnya sudah dibordir logo PK angkatan kami. Jadilah, kaos polo abu yang ku beli tak terpakai. Iya, nggak kepake, sayang banget kan, padahal dia tuh yang paling mahal dan kualitasnya paling bagus. Kaos itu tak terpakai hingga detik ini, kenapa? Karena aku punya misi. Apaan tuh? Kaos polo abu itu akan aku berikan pada suamiku nanti. Emang muat? InsyaAllah, aku emang beli yang ukurannya agak gede soalnya aku nggak terlalu suka baju yang pas badan. Pas beli kaos polo abu itu pun si abang jualannya nanya “buat siapa mbak? Buat suaminya ya?” aku ketawa aja sambil mikir, wah… boleh nih dibuat tulisan dan baru terealisasi 2.5 tahun kemudian, lama banget yak wkwkw. Oya, ukuran kaos polonya XL. Akankah kaos polo abu itu benar-benar muat di kamu? Kamu… iya kamu… let’s see.

8 thoughts on “Kaos Polo Abu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s