Kena Tilang? Sidang Aja

maxresdefaultSebelum masuk ke inti cerita, aku mau sedikit intermezzo nih. Mau cerita kenapa jadi punya keinginan lagi buat nulis. Jujur ya, keinginan nulis tuh selalu ada. Buktinya aku selalu buka laman wordpress tiap kali buka laptop. Tapi ya gitu, berhenti di buka laman wordpress, baca satu dua tulisan orang, abis itu tutup lagi. Jarang banget bisa berakhir di postingan. Nggak tau ya, nulis itu bagi aku bukan kuantitas, tapi kualitas (excuse sih wkwkwk). Soalnya kalau nulis hanya untuk nambah-nambahin postingan jadi nggak ada ruhnya, jadi nggak gw banget gitu lho (iyain aja sih biar cepet kelar hahaha). Nah kemarin itu kayak biasanya aja, buka laptop, buka wordpress, liat-liat tulisan orang, terus ada yang menarik judulnya. Tulisannya tentang perjalanan si penulis menemukan belahan jiwanya, judul tulisannya Saya Akan Menikah. Menarik bet kan judulnya, langsung cus lah berkunjung ke blognya. Eh, pas lagi asik-asik baca, aku liat namaku dong dimention di tulisannya. Karena nggak percaya, aku bolak balik bacanya. Sampe-sampe, pas temenku yang tetiba masuk ke kamarku, aku tunjukin ke dia kalo namaku di mention. Sebagai pribadi yang haus akan validasi, aku merasa sangat tersanjung dengan dimentionnya namaku di blogmu bro wkwkwkwk. Alay bet kan gw. Ditambah lagi si doi bilang kalau aku dijadiin panutan pas awal-awal ngeblog, makin melayang tanpa tujuan nih rasa jumawa hahaha. Disadari atau tidak, aku kayaknya aku kena impostor syndrome atau sindrom penipu deh. Tapi kan sindrom itu hanya dirasain sama orang-orang yang ngerasa minder dengan pencapaian-pencapaian mereka. Mereka ngerasa pencapaian mereka itu mereka dapet gegara keberuntungan semata. Lah… emang lu pencapaiannya apaan MAEMUNAH??? Wkwkwkwk. Iya juga sih, beda kasus kali ya hahahaha. Buat yang pengen tau sedikit banyak tentang impostor syndrome, bisa tonton video ini.

              Kayaknya udah kepanjangan deh intronya, mari masuk ke bahasan utama. Jadi ceritanya beberapa minggu kemarin aku sama temenku kena tilang gaes, iya kena tilang. Padahal semua komponen buat terhindar dari tilang udah aku punya, STNK, SIM, helm, dan pasangan wkwkwk. Masalahnya, aku kan naek motor nggak cuma sendiri tapi boncengan sama temen kosanku yang notabene pemilik motor itu. FYI, motorku udah nggak di Bandung lagi tapi udah di Bogor. Aku relakan dia membersamai kembaranku yang sudah tak bermotor karena motornya hilang dicuri. Aku emang sedermawan itu sih hahaha. Masalahnya, mubadzir aja kalau motor itu terus membersamaiku. Soalnya aku lebih sering diantar jemput sama doi. Asyiaaap. Babang grab sama gojek maksudnya. Bayangin aja, aku naik grab atau gojek cuma bayar 1k, pulang pergi 2k. Kalau bawa motor sendiri harus bawa motornya (ya iyalah), isi bensinnya, markir motornya, bayar uang parkirnya yang terkadang bisa nembus 5k kalau sampe abis magrib di kampusnya. Boros bet kaaan. Mending naik ojek online. Pernah motorku nggak dikeluarin selama seminggu lebih, eh pas mau diidupin nggak bisa bisa. Ampe kayak mau rontok organ-organ tubuh buat ngidupin lewat metode ‘sela’ karena starter motorku emang nggak bisa digunain, akinya nggak aku ganti. Kebayang nggak tuh. Pas dibawa ke bengkel rumahan deket kosanku, ongkosnya nembus 250k, ebuset. Boros banget kan. Seakan-akan penghematan bayar ojek online 1k tuh sia-sia belaka, akhirnya bolong juga tuh dompet. Atas dasar kejadian itulah, ku kirimlah motorku ke pribadi yang lebih membutuhkan. Win win solution untukku, kembaranku, dan motorku. Ah elah, jadi kemana mana kan. Balik lagi ya, gantengnya kelewatan (apasih wkwkwk).

              Ceritanya, siang itu aku nyamperin temenku ke kampus dengan harapan mau nebeng doi buat pulang bareng. Aku yang bawa motornya dan doi yang di belakang. Saking asyiknya ngobrol, kami berdua lupa kalau helmnya cuma satu, jadi temenku nggak pake helm. Aturannya tuh, aku blok kiri lewat cisitu aja kalau nggak pake helm, eh ini malah lurus aja ke arah mcD simpang Dago (anak ITB pada paham pemilihan jalur ini). Padahal di sana tuh sarangnya pak polisi yang doyan nyari-nyari kesalahan pengendara (maapin kalimat saya pak wkwkwk). Pas mau belok kiri di perempatan, aku liat pak polisi berdiri dan seketika langsung inget temenku nggak pake helm. Yah…. Udah kepalang, mau belok muter balik juga udah nggak mungkin, akhirnya nyerah aja. Tilang saja lah… tilang. Ya iyalah emang ada piliahan laen? Ada sih, pake uang damai tapi aku nggak mau. Selain dosa, aku kala itu lagi nggak ada duit buat hal-hal ginian, lagi seret. Temenku langsung turun ngikutin bapaknya ke pos polisi buat nerima surat cinta tilang kayak gambar di bawah ini.

img20191014170325.jpg

Percakapan yang terjadi kurang lebih seperti ini,

Pak polisi: ada waktu buat siding?

Temenku: ada pak, banyak (kocak bet dah jawabannya, seakan akan kita pengangguran gt wkwkwk)

              Setelah tetek bengek ttd ini itu, akhirnya ku relakan SIMku diambil karena pilihannya yang ditahan itu SIM atau STNK. Sidangnya akan dilaksanakan tanggal 1 November 2019 jam 09.00. Harusnya November ceria kan ya, tapi jadi November sidang tilang. Sebagai manusia yang tidak luput dari salah dan lupa, aku beneran lupa dong yang menandakan aku memang manusia hahaha, apasih. Aku baru ambil SIMku tadi pagi, yang artinya udah telat 4 hari dari hari yang dijadwalkan. Berbekal Gmap, berangkatlah aku dan temanku ke kejaksaan Bandung, di Jalan Jakarta no. 42. Lah… katanya di Bandung, kok malah ke Jakarta? Itu nama jalannya ROMLAH (wkwkwk). Sungguh pengalaman perdana dan sukses menghapus memori jelekku tentang instansi kejaksaan atau apalah yang kaitannya sama kepolisian gitu. Pas nyampe lokasi, sepi banget dan kami langsung ambil antrean di ruang terbuka gitu buat ngurus-ngurus hal tentang tilang dan sejenisnya. Penampakan tombol antreannya kayak gini,

IMG20191105105013.jpg

              Aku dapet urutan 37 dan pelayanan sedang berjalan buat urutan 35 yang artinya bentar lagi aku bakalan di panggil. Temenku iseng baca banner yang tulisannya pelayanan 1 menit, apa beneran bakalan 1 menit? Let’s see, jawabku. Tak selang berapa lama, urutanku dipanggil terus aku menuju meja ini nih, buat nyerahin surat tilangku.

              Abis itu aku ditanya-tanya dikit pertanyaan basa basi gitu mungkin nggak enak kalau langsung minta duit tilang wkwkwk, pertanyaannya kayak gini “ini telat ya? Nggk pake helm ya?”. Akhirnya aku diminta bayar denda 53.000 dengan rincian 50.000 denda tilang dan 3.000 nya uang administrasi. Setelah itu aku diminta nunggu panggilan buat ngambil SIM. Baru mau duduk, namaku udah dipanggil dan SIMku udah di tangan. Alhamdulillah yeay.

InShot_20191105_184741887.jpg

Pelayanan 1 menit tuh benaran ada saudara-saudara, bukan hoax belaka. Amaze banget sih, apalagi ini terjadinya di instansi yang selama ini aku pandang sebelah mata. Ya gimana nggak, aku dulu pas mau bikin SIM ini nembak lho, pake orang pinter eh orang dalem. Karena bayaranku mungkin kurang banyak, jadinya kau nunggu dari pagi ampe menjelang sore hanya untuk foto dan nunggu SIMnya jadi. Wajahku yang awalnya seger sampe layu kucel nggak karu-karuan berakibat tak PDnya aku kalau ada yang mau liat foto SIMku, kucel blasss. Kantor kejaksaan sama samsat tempat bikin SIM itu satu instansi nggak sih? Mboh lah, intinya aku kagum banget sama pelayanan kejaksaan ini. Semoga kecepatan pelayanan ini berlaku nasional ya, nggak hanya di kota-kota besar aja tapi juga di daerah-daerah juga. Soalnya di daerah kayak kotaku yang nan jauh dari ibu kota emang petugas-petugasnya rada sengak dan berlagak. Pengennya ngakal-ngakalin masyarakat tempat mereka bertugas. Kasarnya nih ya, kalau bisa nipu kenapa nggak (maapin kata-kata kasar hamba ya Allah, soalnya itu kenyataan). Nggak pernah bayar denda semenyenangkan ini karena aku yakin uangku bakalan masuk ke kas negara bukan ke kantong pribadi pak polantas. Satu kalimat sih buat kalian kalau kena tilang, ya udah sidang aja. Gampang lho nggak nyampe satu menit.