Sedekah Estafet

olahraga-lari-estafetTulisan ini didedikasikan buat laptopku yang telah kembali sehat wal afiat setelah beberapa hari mendekam di service center. Abis ganti LCD gegara si laptop sering tanpa sengaja ketimpa badan tanpa disadari. Padahal niatan awal ke service center cuma buat minta install ulang karena laptopku sering black screen pas lagi dipake, kan gengges (read -ganggu-) banget yak. Terus si abangnya bilang ada dot piksel (apalah istilahnya, aku juga nggak ngerti), yang intinya doi nyaranin buat ganti LCD aja. Jiwa mahasiswaku berontak dong, udah kebayang berapa ratus ribu yang perlu aku bayar buat ganti LCD. Eh ternyata gratis tis soalnya masih masa garansi. Kalian sadar nggak sih, tulisan ini sebenernya penggiringan opini. Aku cuma mau pamer aja kalau laptopku masih baru, secara masih ada garansinya wkwkwk. Ya apa sih, ga jelas wkwkwk. Ya intinya, aku lagi senang bukan kepalang karena abis ganti LCD laptop dan gratis tis. Ditambah lagi nggak ribet sama sekali, malah si masnya bilang,

“Nanti kalua ada masalah, ke sini lagi aja mbak, garansinya kan masih lama tuh” katanya amat sangat ramah.

“Oh iya mas, makasih. Tapi, semoga aja nggak ada masalah, ribet bolak baliknya” kataku menjawab si masnya.

              Cerita di atas intro aja sih. Cerita intinya bentar lagi aku mulai, yang sabar dikit napa wkwkwk. Jadi, ceritanya aku sama temenku abis pulang ngajar dari tempat yang sangaaat jauh. Gimana nggak, tempatnya di Lembang, sekolahnya para anak sultan wkwkwk. Kosanku di daerah Dago, ngajar ke Lembang butuh waktu kurang lebih 30 menit perjalanan dengan motor yang dikendarai dengan kecepatan di atas standar. Perlu digaris bawahi ya, di atas standar. Gimana nggak coba, temenku tuh udah kayak Valentine Rossi kalau bawa motor, secara dia perempuan jadi namanya jadi Valentino Rossa wkwkwk. Ini seriusan nggak berlebihan, kalian kalau jadi aku bakalan setuju pake banget sama opiniku ini. Seriusan sengebut itu tapi ya nggak se Valentino Rossi juga sih, tapi ya tetep aja cepet buangeeeet. Laki-laki juga jarang yang bisa menandingi kecepatan temenku nih bawa motor, mungkin cuma 2 dari 7 laki-laki yang bisa setara sama dia tuh. Pas awal-awal aku beneran kaget dan takut sama cara dia bawa motor, tapi ke sini-sini karena udah biasa jadinya ya nggk kaget lagi. Malah aku bisa tidur di atas motor dan bangun tiba-tiba karena dikagetin sama bunyi helmku yang kepentok helm temenku wkwkwk. Bisa sedrastis itu ya, sama kayak hidup juga, awalnya sulit tapi lama kelamaan jadi biasa aja. Bukan karena beban hidupnya yang berkurang tapi karena kitanya aja yang udah beradaptasi dengan beratnya beban hidup yang ada. Jadi kalau sekarang nih kalian lagi ngerasa beban hidup beraaat banget, ya cukup jalani aja karena ntar juga bakalan terbiasa. Kemampuan luar biasa yang Allah bekalkan kepada kita agar bisa tahan hidup di dunia adalah kemampuan adaptasi. Makanya ada orang yang bisa hidup di dekat tumpukan sampah yang baunya ampun-ampunan, bisa hidup di kutub utara yang dinginnya setengah mati, bisa hidup di negara penuh konflik dengan bom yang jatuh sesuka hati, bisa hidup di gurun sahara yang panasnya membara, ya… itu semua karena kita makhluk istimewa dengan bekal adaptasi dari sang pencipta.

              Ini juga yang aku dan temanku diskusikan ketika pulang ngajar tadi, yaitu kemampuan adaptasi di tengah beratnya hidup yang terus bertambah seiring bertambahnya hari. Aku memulai dengan pernyataan,

“pernah nggak sih, kamu ngebayangin terlahir sebagai manusia yang buat makan aja harus bekerja sangat keras? Soalnya aku ngerasa hidupku tuh banyak leha-lehanya tapi Allah masih baik banget ngasih rejeki jadi aku nggak harus bekerja sangat keras buat makan” tanyaku

“iya ya, aku juga sering mikir gitu. Kamu tau kan mbak bapak-bapak tukang siomay pikul yang sering kita omongin itu, kemarin aku liat bapaknya pas mau naik ke jalan tanjakan pas gerimis gitu. Aku seketika jadi terharu banget dan doain bapaknya semoga rejekinya dilipat gandakan” jawabnya menanggapi obrolanku.

              For your information nih, si bapak penjual siomay pikul ini adalah orang yang selalu aku perhatikan setiap mau berangkat ngajar ke lembang. Pas perjalanan berangkat ngajar sekitar jam setengah 4 sore si bapak ini udah ada di atas tempat beliau mangkal di daerah Dago Giri (semoga bener ya daerahnya). Atas? Iya, jadi dari Dago ke Dago Giri tuh jalannya nanjak, tanjakannya mayan banget kalau jalan kaki. Bayangin aja jalan sambil bawa dagangan yang dipikul. Nah, pas perjalanan pulang ngajar si bapaknya biasanya juga sedang dalam perjalanan pulang ke bawah. Kami pernah satu kali beli dan harga siomaynya muurah banget, seribu per potong. Kebayang dong berapa keuntungan si bapak tiap harinya. Ini nih yang aku maksud bekerja sangat keras untuk makan. Sangat salut dengan perjuangan si bapak untuk mencari nafkah halal untuk keluarganya. Bisa jadi beratnya beban dagangan yang beliau pikul menjadi jalan ringannya beban beliau di akhirat kelak, aamiin. Kalau dikaitin sama adaptasi, bisa jadi badan bapaknya udah beradaptasi sama beratnya dagangan yang beliau pikul tapi beliau sangat bekerja keras untuk bisa makan kan. Seketika rasa empatiku muncul dan rasanya sedih banget.

“aku juga liat sih tadi ada bapak-bapak penjual susu kedelai gitu yang kakinya kayaknya lagi sakit jadinya jalannya pincang-pincang. Bahkan dalam kondisi sakit pun beliau harus bekerja sekeras itu buat makan” sahutku lagi.

“iya ya mbak sedih banget” jawab temenku.

             Pulang ngajar tadi, kami berencana ke daerah Dipati Ukur (DU) buat beli minuman favorit kami, yaitu jeruk peras dan lemon squash bang Jo. Tapi sayangnya lagi nggak jualan, jadilah kami tetep beli minuman yang lain. Temenku beli semacam es blender gitu, terus aku pengen beli thai tea. Ternyata tempat langganan thai tea yang biasa aku beli lagi tutup jadilah aku beli di tempat lain, namanya mow mow thai tea. Sesampainya di lokasi, aku langsung pesen,

“bang, thai tea original satu ya”

              Pas lagi nunggu dibikinin, aku liat si abangnya kok malah bikin dua, yang original sama yang green tea. Jangan-jangan si abangnya salah denger nih, kan aku cuma pesen satu, pikirku. Langsung aku tanya,

“kok bikin dua bang?” tanyaku

“oh iya, di sini setiap hari jumat, beli satu gratis satu” jawab si abangnya. Ini nih penampakan thai tea nya, gede kan. Oya, kalau beli pertama kali bakalan dapat kartu gitu. Setiap beli thai tea kita bakalan dapet satu ttd. Pembelian ke-10 akan dapet thai tea gratis. Menarik banget kan, makanya buruan ke mow mow thai tea, lokasinya di daerah sekeloa, dipati ukur.

IMG20200221195435

              Aku langsung sumringah dong, gimana nggak, beli satu gratis satu mameeen. Aku sempet kepikiran buat ngejual satunya ke temen kosan wkwkwk, jahat banget kan hahaha. Tapi, aku masih punya hati nurani yang menahanku untuk melakukan transaksi keji itu. Orang lain lho sedekah, masa aku nggak mau sedekah juga. Akhirnya aku bilang ke temenku,

“satunya nanti dikasih ke bapak-bapak tua pas perjalanan pulang ya, kalau nggak ada buat temen kosan kita aja”

“okeee” jawab temanku mantap

              Setelah hampir sampai di jalan menuju kosan, aku melihat seorang bapak-bapak tua yang sedang berteduh sambil duduk, beliau dagang siomay pikul kalau nggak salah liat. Seketika aku bilang ke temenku buat berenti,

“berenti… berenti” kataku

              Aku kasih thai tea yang tadi beli satu gratis satu sambil berkata,

“pak, ini buat bapak” kata temenku

“wah… jazakillah khairan katsiran ya neng” kata bapaknya sumringah banget

“iya pak sama-sama, selamat minum” jawab kami bersamaan

              Waduh, perasaan macam apa ini yang tiba-tiba menyelundup masuk ke relung hati tanpa permisi. Rasanya senang bercampur lega, bahagia, tentram, dan damai. Temenku langsung nyeletuk,

“ini namanya sedekah estafet mbak” katanya

              Benar-benar sedekah estafet yang tentunya si abang yang ngasih gratisan tadi bakalan dapet pahala berlipat nggak sih. Semoga Allah mengganti keikhlasan beliau untuk bersedekah dengan rejeki yang lebih banyak dan berlipat aamiin. Itu cerita sedekah estafet yang aku maksud. Yuk perbanyak sedekah, karena sedekah tak kan membuat kita miskin, tapi malah bikin harta dan hidup kita jadi berkah. Terimakasih pengingatnya hari ini ya Allah. Sedekah tak hanya bisa dilakukan ketika rezeki sedang melimpah tapi bisa banget dilakuin pas lagi susah, yuk sedekah.