Kemampuan Bertahan

kuli-5dfd9f5e097f360a6b4555b2Tulisan ini udah lama ditulisnya tapi tetiba kepengen diposting untuk merayakan ijazah online yang hari ini resmi bisa di-download. Ya walaupun hingga tulisan ini diposting, ijazah online-ku belum bisa di-download. Ini salah satu dampak pandemi covid-19 yang menyerang hampir seluruh belahan dunia dan diharapkan bisa segera diatasi dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Prosesi wisuda yang banyak dinanti oleh banyak orang itu jadi tak bisa dilaksanakan, pun demikian dengan ijazah asli tak bisa serta merta diberikan. Aku pribadi merasa senang karena tak perlu melakukan prosesi wisuda. Selain hemat, aku juga tak terlalu suka dengan keramaian, sukanya sama kamu #eh wkwkwk. Udah ah jangan becanda terus, aku kan nggak suka dibecandain sukanya diseriusin #apasih. Maklumin sih, ini sebenernya lagi menghibur diri yang rada-rada ngenes gimana gitu sama ijazah online wkwkwk. Sebenernya ada sih hardcopy-nya, tapi aku berencana ngambilnya setelah pandemi covid-19 benar-benar telah bisa teratasi, jadi nggak perlu was was sana sini.

Memasuki semester 6 di masa studi yang normalnya diselesaikan dalam 4 semester memberikan banyak pengalaman tersendiri. Mulai dari introspeksi diri hingga menyalahkan diri sendiri. Menjalankan studi magister dengan beasiswa penuh selama 2 tahun membuatku sangat percaya diri bahwa semua akan baik-baik dan lancar-lancar saja. Sudah ku bulatkan tekad untuk membangun jejaring seluas-luasnya dan pengalaman sebanyak-banyaknya ketika menempuh studi di kampus gajah ini. Benar saja, ku ikuti dua organisasi bahkan mungkin tiga (yang ketiga ini tingkat jurusan dan hitungannya aku hanya anggota pasif) yang cukup menyita banyak waktu belajarku. Beberapa kali ku alami, urusan akademik yang seharusnya ku prioritaskan justru ku nomor duakan dengan dalih aku akan mengerjakkannya ketika deadline pengumpulan. Prinsip jelekku adalah ‘tugas pasti selesai pada waktunya’ tapi aku lupa, memang mereka akan selesai pada waktunya tapi hasilnya ya apa adanya. Ditambah dengan karakter perfeksionisku yang terkadang memilih telat mengumpulkan daripada tepat waktu tapi berantakan. Bayangkan saja, suka menunda tapi ingin hasil yang sempurna, hasilnya ya sudah pasti telat pengumpulannya. Beberapa mata kuliah berhasil ku lalui dengan metode ini tapi sebagian besar lainnya tentunya tidak. Ketika transkrip nilai semester pertama keluar, aku merasa dunia runtuh di atas kepala. Bagaimana mungkin nilai segini bertengger di catatan transkrip masa studi yang awalnya ku prediksi akan lancar bak tol cipali. Kembali ku lakukan introspeksi diri dan tentunya menyalahkan diri sendiri yang memang tak tahu mengukur kemampuan diri. Hikmah dari kejadian ini adalah jangan terlalu percaya pada diri sendiri yang terkadang menjurumuskan diri dengan prediksi yang terkadang melambung tinggi tanpa diiringi usaha dan doa yang tak putus-putus dari hari ke hari.

            Semester 1 yang dilalui dengan percaya diri tetapi hasilnya jauh dari prediksi membuatku diri menjadi realistis tanpa disadari. Memasuki semester 2 dengan personil teman seangkatan yang beberapa mulai hengkang kaki karena tak melanjutkan studi. Banyak alasannya, ada yang diterima jadi PNS (Pegawai Nageri Sipil) hingga alasan pribadi yang aku dan teman-teman seangkatanku pun tak mendapatkan jawaban pasti dan presisi yang bisa aku ceritakan di sini. Semester dua adalah masa dimana ku mulai rajin datang ke lab (laboratorium) untuk sekedar menampakkan diri dan memberitahu bahwa aku ada. Sebenarnya tak bisa dibilang rajin juga karena ku hanya datang sesekali lantas segera pergi karena suasana lab yang ku rasa kurang bersahabat, sungguh sedih sekali. Dosenku yang sangat peduli sering melakukan sidak lab untuk melihat dan mengawasi, apakah anak bimbingannya rajin datang ke lab atau tidak. Sialnya, beliau datang sidak ketika aku sedang tak berada di lab sehingga ketika labmeet aku sering dimarahi karena dianggap pemalas. Aku tidak terima dengan cap pemalas ini walaupun sebagian hatiku membenarkan, aku memang malas tapi aku datang ke lab di hari yang tak beliau datangi. Bertahan di lingkungan yang tak bersahabat dengan dosen yang mispersepsi (salah paham) membuat semuanya terasa serba sulit. Tetapi telah ku Azzam-kan dalam diri, lari bukanlah solusi. Intensitas datang ke lab ku tambah bahkan bisa dibilang hampir setiap hari hingga rasa memiliki mulai hadir tanpa disadari. Rekan-rekan lab yang awalnya tak banyak berinteraksi sedikit demi sedikit mulai membaur karena percakapan-percakapan kecil yang dilontarkan untuk sekedar menghilangkan suasana sunyi. Komunikasi yang awalnya terbangun karena asas kepentingan pribadi, menjadi kebutuhan karena telah timbul rasa sayang yang entah sejak kapan menguasai diri. Tanpa disadari dosen pembimbingku telah berhasil membuatku kecanduan datang ke lab dan merasa berdosa ketika satu hari saja tak datang walaupun sebenarnya tak ada yang dikerjakan. Suasana lab berubah sangat signifikan, percakapan yang awalnya sangat kaku dan terkesan basa basi, menjadi bully-an yang ku percaya sebagai ungkapan rasa sayang yang tentunya akan ku rindukan ketika kami sudah tak bisa lagi berpapasan. Bully-an sebagai ungkapan rasa sayang? Mana ada, mungkin kalian akan berpikir demikian. Tapi percayalah, keakraban suatu hubungan akan terilihat ketika sekat komunikasi tak lagi baku dan basa basi. Bahasa ‘kasar’ bagi sebagian besar orang merupakan parameter kedekatan emosional ketika diungkapkan pada rekan tanpa ada rasa ketersinggungan. Ya tentunya jangan coba-coba diterapkan pada orang yang baru kamu kenal, hanya gunakan pada mereka yang kamu rasa telah dekat secara emosional.  Menuliskan cerita ini pun, rasa rindu pada mereka (rekan-rekan lab ku) sangat terasa hingga ke kalbu. Bayangkan saja jika aku tak bertahan, akankah pengalaman seberharga ini ku dapatkan? Kemampuan bertahan memang tak semudah membalikan telapak tangan tapi tak mudah bukan berarti tak bisa dilakukan bukan? Aku sama sekali tak bermaksud menyalahkan orang-orang yang tak mampu atau mungkin tak bersedia bertahan, tapi ini hanya opini pribadi yang tak harus sepenuhnya diikuti.

            Suasana lab yang berubah menyenangkan ternyata tak berbanding lurus dengan penelitian yang ku lakukan. Sempat pesimis dengan topik penelitian yang ditawarkan dosenku membuatku frustasi tanpa bisa dihindari. Ketika merasa buntu dengan topik penelitian yang sulit ku pahami, dosen pembimbingku memberikan angin segar dengan menawarkan topik penelitian baru yang merupakan proyek kerjasama lintas fakultas. Aku yang merasa jenuh dan mumet dengan topik penelitian yang awal menjadi sangat berbinar-binar ketika dosenku menawarkanku topik yang baru ini. Tanpa ba bi bu, ku anggukkan saja pertanda aku sangat mau menjalankan proyek ini. Bayangkan saja kalian di posisiku, telah jenuh dengan satu topik kemudian ditawarkan sesuatu yang baru yang ‘terlihat’ lebih mudah dan memberikan harapan baru. Padahal kan tidak semua yang ‘terlihat’ mudah, akan benar-benar mudah ketika dijalani. Bisa saja malah menjadi lebih sulit, terjal, dan berliku. Benar saja saudara-saudara, topik penelitian yang baru ini benar-benar tidak mulus, banyak bongkahan batu yang menghalangi bukan lagi kerikil yang mengganjal di alas kaki. Ditambah lagi di lab-ku tidak ada yang mengerjakan topik serupa sehingga aku tak punya teman diskusi. Jika terkait teori mungkin aku bisa berdiskusi dengan mereka tetapi untuk urusan teknis aku harus mencari sumber sendiri. Labmeet yang dilaksanakan tiap minggunya juga menjadi pressure tersendiri bagiku karena progress penelitian yang ku sampaikan hanya sebatas optimasi yang belum menunjukkan hasil berarti. Optimasi membuatku berkali-kali ingin menyerah saja tetapi lagi-lagi, lari bukanlah solusi. Hampir satu tahun ku berkutat dengan satu metode yang ku lakukan optimasi sana sini, tetapi hasilnya tak memuaskan sama sekali. Progress ada tapi seperti hanya bergeser satu satuan padahal rekan-rekan yang lain mungkin mencapai ribuan. Bayangkan saja kalian mengerjakan suatu metode berulang-ulang dengan kegagalan yang sudah terbayang sedari awal. Salahku juga, kurang baca dan belajar dari kesalahan sehingga proses optimasi ini menjadi seakan-akan tak berkesudahan.

            Melihat progress penelitianku yang seakan-akan stagnan, salah seorang rekan yang merupakan anak bimbingan dosenku menyarankanku untuk magang di lab yang baru saja dia datangi untuk melakukan sebuah uji. Berdasarkan informasi yang dia sampaikan ternyata lab tersebut sudah sangat terbiasa mengerjakan metode penelitian yang ku lakukan dengan hasil yang sangat memuaskan. Boleh aku sebut nama labnya? Boleh lah ya. Namanya adalah Lembaga Biologi Molekuler Eijkman atau Lembaga Eijkman yang letaknya di Jakarta Pusat. Ku beranikan diri meminta ijin pada dosen pembimbingku dan setelah berbagai persyaratan administrasi yang cukup panjang, diterimalah aku magang di sana selama seminggu. Ku manfaatkan kesempatan langka ini dengan sebaik-baiknya, ku catat semua informasi tanpa terkecuali. Ku beri catatan khusus pada detail-detail yang memang perlu diberi perhatian lebih. Melihat hasil mereka yang sama persis dengan hasil di jurnal-jurnal dan diktat-diktat penelitian yang selama ini aku baca membuatku tak sabar ingin melakukannya sendiri di lab kampus. Seminggu magang berhasil ku lalui dengan pengalaman langka yang tak semua orang bisa mengalami. Sesampainya di kampus, ku lakukan kembali metode penelitian sama persis seperti yang ku dapatkan di Eijkman. Aku sempat berujar kepada kepala lab tempatku magang seperti ini,

“Kalau saya bisa dapat hasil sebagus ini, saya bakalan sujud syukur bu” kataku kala itu.

            Si ibu hanya tertawa mendengar perkataanku yang mungkin menurut beliau hanya bercanda saja. Dan taukah kalian? Setelah ku menerapkan teknis pengerjaan metode sama persis seperti Eijkman, aku benar-benar mendapatkan hasil yang sama persis seperti di Eijkman, sama persis seperti hasil di jurnal-jurnal dan diktat-diktat penelitian yang selama ini aku baca. Langsunglah aku lakukan sujud syukur di mushola lab yang sebenarnya adalah gudang yang dialih fungsinkan. Aku masih terngiang-ngiang dengan percakapanku dengan ibu kepala lab yang secara tidak langsung ku sadari sebagai nadzar. Bukan main bahagianya kala itu, hasil yang selama ini ku nanti-nantikan akhirnya menunjukkan keberhasilan. Bagaimana kiranya jikalau aku menyerah kala itu? Apakah mungkin pengalaman seberharga ini bisa ku dapatkan? Ya tentu tidak bukan. Sekali lagi kemampuan bertahan kembali menunjukkan hasil yang tak pernah terpikirkan. Bertahan dan kemampuan bertahan adalah pilihan. Bisa bertahan bukan berarti karena kita kuat tapi kita memilih untuk kuat. Kemampuan bertahan sebenarnya dimiliki oleh setiap insan, hanya saja ada yang memilih dan ada yang meninggalkan. Jadi teringat pesan bapak wakil dekan pascasarjana -Alm. Prof. Iwan Kridasantausa, M.Sc., Ph.D.- ketika penyambutan mahasiswa baru tahun 2017 yang lalu, yang isinya kurang lebih seperti ini (dengan sedikit perubahan kalimat biar terkesan puitis),

Dunia pascasarjana bukan soal kemampuan akademik saja yang bisa meluluskan tetapi tentang siapa yang mempunyai kemampuan bertahan

            Dulu aku merasa terpana dengan kalimat ini tetapi tidak sepenuhnya mengerti makna yang terkandung di dalamnya. Sekarang setelah berada di titik ini, setelah banyak lika liku penelitian dan dunia pascasarjana yang dialami, aku baru mengerti makna dari kalimat ini benar-benar sakti. Oya, tolong kirim doa buat beliau ya. Pas tulisan ini dibuat, beliau belum meninggal tapi pas tulisan ini diposting beliau sudah wafat, Al-fatihah. Lantas, bagaimana kabar penelitianku hari ini? Alhamdulillah tesisku sudah rampung dan aku telah dinyatakan lulus dengan gelar baru per 12 Maret 2020. Rasanya gimana? Kalau boleh jujur biasa aja, tidak se-excited pas berhasil ngelakuin optimasi sepulang dari Eijkman. Bisa dibilang peristiwa itu titik balik perjalanan penelitianku sehingga rasa lega dan bahagianya masih berasa. Sedangkan sidang akhir kan lebih ke kurva landainya, makanya rasanya nggak terlalu berkesan. Kalau sekarang kita ngerasa bosan karena #DiRumahAja, sebenernya kemampuan bertahan kita sedang diuji, dikit lagi kok bentar lagi bakalan ada titik baliknya aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s